Pengertian Ubuntu | Definisi, Sejarah, Jenis, Kelebihan

Linux merupakan sebuah keluarga sistem operasi yang mirip dengan UNIX. Sistem operasi ini bersifat sumber terbuka dan gratis untuk siapapun. Linux juga dapat dikatakan sebagai salah satu sistem operasi populer yang banyak digunakan oleh pengguna komputer. Bahkan penerapan sistem operasi ini tidak hanya sebatas pada smartphone atau komputer saja. Melainkan di berbagai jenis perangkat keras seperti mobil, peralatan rumah tangga, desktop hingga server perusahaan.

Ketika berbicara mengenai sistem operasi Linux tentunya tidak akan ada habisnya, mengingat Linux bersifat open source. Dengan kata lain, banyak sekali distribusi Linux yang telah dikembangkan oleh para developer yang disesuaikan dengan fungsinya. Namun terdapat salah satu distribusi Linux yang terkenal dengan kemudahannya, yaitu Ubuntu.

Meskipun Ubuntu termasuk ke dalam bagian distribusi Linux, namun terdapat beberapa hal yang membedakan sistem operasi ini dengan versi Linux lainnya. Baik dari pengoperasian ataupun dalam segi tampilannya. Untuk penjelasan lebih detailnya, simak mengenai pengertian Ubuntu beserta sejarah, jenis, kelebihan dan kekurangannya berikut ini.

Lihat Juga : Pengertian Chrome OS | Definisi, Sejarah, Kelebihan & Kekurangan

Definisi & Pengertian Ubuntu

Definisi Ubuntu
Sumber Gambar : pixelstalk.net
PengembangCanonical Ltd
Rilis Perdana20 Oktober 2004
Jenis KernelLinux kernel
Antarmuka DefaultGNOME
Situs Webubuntu.com

Ubuntu merupakan salah satu distribusi Linux yang berbasis Debian. Ubuntu didistribusikan sebagai perangkat lunak bebas dengan sumber terbuka yang dirilis pada tanggal 20 Oktober 2004. Secara resmi, Ubuntu dirilis dalam tiga edisi yang berbeda berdasarkan fungsinya. Yaitu Desktop (untuk komputer pribadi), Server (untuk server dan komputasi awan) dan juga Core (untuk perangkat IoT dan robot). Semua edisi Ubuntu dapat dijalankan di komputer atau mesin virtual saja.

Proyek Ubuntu ini dikembangkan oleh Canonical Ltd dan beberapa komunitas pengembang lainnya. Canonical Ltd merupakan sebuah perusahaan yang dimiliki oleh pengusaha Afrika Selatan dengan nama Mark Shuttleworth. Perusahaan tersebut menyediakan pembaruan keamanan dan dukungan untuk setiap rilis Ubuntu, dimulai dari tanggal rilis hingga mencapai tanggal akhir masa pakai (EOL) yang ditentukan.

Sejak perilisannya, Ubuntu dapat dikatakan sebagai sistem operasi pilihan bagi banyak pengguna distribusi Linux yang masih pemula karena kemudahan dalam menginstall dan mengoperasikannya. Terlebih dengan antarmuka default Ubuntu terbaru dari edisi Desktop adalah GNOME, di mana pengguna disediakan tampilan yang handal, stabil, bersih dan juga dekorasi yang minimalis.

Ubuntu dirilis setiap tujuh bulan sekali dengan dukungan standar, sementara untuk dukungan jangka panjang (LTS) dirilis setiap dua tahun sekali. Mengenai rilisan terbaru dengan dukungan standar saat ini adalah 20.10 (“Groovy Gorilla”) yang didukung selama 9 bulan dan untuk dukungan jangka panjang terbaru adalah 20.04 (“Focal Fossa”).

Lihat Juga : Pengertian Brainware | Tugas, Fungsi, Jenis, Klasifikasi

Sejarah Ubuntu

Sejarah Linux
Sumber Gambar : techradar.com

Tujuan awal dari Ubuntu adalah menciptakan sebuah sistem operasi desktop Linux yang mudah dipakai oleh pengguna komputer. Sejak perilisan pertama pada 20 Oktober 2004, Canonical merilis versi Ubuntu setiap 6 bulan sekali. Setiap rilisannya akan menerima dukungan gratis selama 9 bulan (18 bulan sebelum 13.04) dengan pembaruan sistem, perbaikan keamanan dan perbaikan kesalahan/bug berdampak tinggi dan berisiko rendah yang konservatif.

Ubuntu merupakan salah satu proyek Debian. Di mana paket sistem operasi ini didasarkan pada paket dari cabang Debian yang tidak stabil. Ubuntu menggunakan format paket dan manajemen paket Debian (APT dan Synaptic). Paket Ubuntu dan Debian sering kali tidak kompatibel antar satu sama lain. Artinya paket mungkin perlu dibangun ulang dari sumber untuk digunakan pada Ubuntu atau Debian.

Tanggal 8 Juli 2005, Mark Shuttleworth yang merupakan pemilik dari perusahaan Canonical Ltd mendirikan Ubuntu Foundation dan memberian pendanaan awal sebesar US$10 juta. Kemudian tepat pada tanggal 31 Oktober 2011, Mark Shuttleworth mengumumkan bahwa Ubuntu 14.04 akan mendukung smartphone, tablet, dan Smart TV.

Lihat Juga : Pengertian Google Classroom | Manfaat, Fitur, Cara Menggunakan

Jenis – jenis Ubuntu

Jenis Ubuntu
Sumber Gambar : Google Images

Umumnya sistem operasi Ubuntu memiliki beberapa macam jenis yang dapat pengguna pilih sesuai kebutuhan masing-masing. Dari setiap jenisnya juga mempunyai fungsi dan kegunaan yang berbeda-beda. Misalnya untuk kebutuhan server, pendidikan, Smart TV, keperluan studio hingga dikhususkan untuk pengembangan pada smartphone. Berikut sedikit informasi mengenai beberapa varian Ubuntu yang perlu pengguna ketahui.

1. Ubuntu Desktop

Ubuntu Desktop merupakan sistem operasi khusus untuk pengguna perangkat desktop. Bahkan dapat dikatakan sebagai versi Ubuntu paling standar dibandingkan sejenisnya dan mudah dioperasikan. Seperti halnya Windows, dengan sistem operasi ini, pengguna dapat menjalankan rangkaian software untuk kebutuhan sehari-hari. Misalnya untuk produktivitas pekerjaan, software multimedia hingga web browser.

2. Ubuntu Server

Seperti dengan penamaannya, Ubuntu Server ini lebih dikhususkan untuk menjadi sistem operasi pada sebuah server. Adapun yang membedakan antara Ubuntu Server ini dengan versi lainnya adalah tidak memiliki tampilan desktop Environment. Hal ini tidak mengherankan, mengingat umumnya sebuah server jarang memiliki tampilan desktop atau bahkan tidak menggunakan sama sekali.

3. Ubuntu TV

Pada versi Ubuntu ini lebih dikhususkan bagi Smart TV yang dapat menjalankan sistem operasi untuk pengoperasiannya. Tujuan dari dikembangkan Ubuntu TV ini dikarenakan melihat kebutuhan pasar dari Smart TV yang semakin berkembang pesat.

4. Ubuntu Touch

Ubuntu Touch merupakan jenis Ubuntu yang pengembangannya dikhususkan untuk digunakan pada smartphone. Awalnya versi Ubuntu ini diyakini mampu menjadi pesaing dari Android. Namun dalam beberapa tahun kemudian, ternyata kenyataannya tidak sesuai dengan yang diprediksi. Mengingat Android telah mendapatkan banyak dukungan dan juga popularitas di kalangan sistem operasi untuk smartphone. Melihat kondisi tersebut, perusahaan Canonical resmi membatalkan proyek ini di tahun 2017.

5. Ubuntu Studio

Pada versi kali ini memang fungsi dan kegunaannya lebih diperuntukkan bagi pengguna yang bekerja dalam bidang multimedia. Misalnya untuk para editor video, foto dan juga audio. Ubuntu Studio menyediakan beberapa fitur untuk menunjang produktivitas editor secara profesional. Fitur tersebut di antaranya adalah real-time kernel, lob-latency kernel, tampilan khusus hingga akses khusus ke repository Ubuntu.

6. Kubuntu

Kubuntu merupakan singkatan dari KDE dengan Ubuntu. Melihat pernyataan tersebut, maka tidak heran jika Kubuntu menggunakan KDE sebagai desktop Environment-nya. Awalnya Kubuntu ini disponsori oleh Canonical Ltd. Namun sejak tahun 2012, beralih sponsor menjadi Blue System.

7. Lubuntu

Lubuntu merupakan salah satu proyek Ubuntu yang dikembangkan dengan sistem yang lebih ringan, lebih sedikit menggunakan sumber daya dan juga efisien. Sistem operasi ini menggunakan LXDE sebagai desktop Environment-nya. Versi ini dapat dikatakan sebagai saingan dari Xubuntu, di mana juga merancang sistem dengan spesifikasi rendah. Sehingga dapat digunakan pada komputer lama.

8. Gobuntu

Gobuntu merupakan jenis Ubuntu yang memberikan distribusi sepenuhnya dari perangkat lunak bebas. Sayangnya di tahun 2008, proyek Gobuntu ini dianggap terlalu berlebihan. Sehingga Canonical Ltd secara resmi telah mengakhiri proyek Gobuntu dengan versi 8.04. Namun di tahun 2009, diumumkan kembali bahwa Gobuntu 8.04.1 merupakan rilis terakhir Gobuntu.

9. Edubuntu

Edubuntu merupakan variasi Ubuntu yang dirancang khusus untuk digunakan pada sekolah/ruang kelas. Mengenai tampilan desktop Edubuntu sendiri, masih menggunakan GNOME dan GDM sebagai display managernya. Beberapa aplikasi yang disertakan pada Edubuntu merupakan gabungan dari aplikasi GNOME dan KDE. Tentunya diutamakan pada aplikasi pendidikan sekolahan.

10. Xubuntu

Tidak jauh beda dengan Lubuntu, Xubuntu termasuk ke dalam distribusi Linux yang berbasiskan Ubuntu. Versi Ubuntu ini ditujukan kepada pengguna yang menggunakan komputer dengan spesifikasi rendah yang lebih efisien. Xubuntu menggunakan Xfce sebagai tampilan desktop Environment.

Lihat Juga : Pengertian Layout Desain | Prinsip, Elemen, Tujuan dan Manfaat

Kelebihan dan Kekurangan Ubuntu

Kelebihan & Kekurangan Linux
Sumber Gambar : pcworld.com

Seperti sistem operasi pada umumnya, Ubuntu juga memiliki beberapa kelebihan serta kekurangan. Untuk mengetahui secara mendalam terkait kelebihan dan kekurangan dari Ubuntu, dapat pengguna simak pada beberapa poin berikut ini.

Kelebihan

  • Open source dan gratis – Artinya pengguna dapat menggunakan Ubuntu secara gratis tanpa biaya sepeser pun dan bahkan pengguna dibebaskan dalam mengubah kode sumbernya untuk keperluan pribadi.
  • Mudah digunakan – Mungkin banyak sekali pengguna komputer yang beranggapan jika sistem operasi yang berbasis Linux ini membutuhkan keahlian khusus dalam mengoperasikannya. Tetapi faktanya, terdapat beberapa distribusi Linux yang didesain supaya bersifat user friendly. Salah satu di antaranya termasuk Ubuntu sendiri.
  • Keamanan kuat – Ketika berbicara mengenai keamanan di dalam sistem operasi, tentu kita tidak bisa menafsirkan secara pasti “apakah sistem ini aman atau tidaknya dari virus”. Namun dalam kasus Ubuntu berbeda lagi, mengingat sistem operasi ini memberikan Firewall dan proteksi virus yang kuat. Bahkan pengguna Ubuntu tidak memerlukan aplikasi tambahan seperti antivirus.
  • Dukungan yang luas – Dikarenakan Ubuntu bersifat open source, maka tidak heran jika banyak dukungan dari berbagai komunitas yang siap membantu pengguna jika terdapat permasalahan. Adapun beberapa dukungan yang dapat pengguna akses. Di antaranya adalah Ask Ubuntu atau LinuxQuestions.
  • Dapat dikustomisasi – Dengan kata lain, pengguna dapat memilih dari beragam desktop Environment yang tersedia. Bahkan pengguna juga dapat mengaturnya supaya terlihat seperti Windows atau sistem operasi lainnya yang diinginkan.
  • Terdapat beberapa jenis Ubuntu – Terdapat beberapa macam jenis dari Ubuntu yang memiliki karakteristik tersendiri. Mulai dari Kubuntu, Edubuntu, Xubuntu, Lubuntu, Ubuntu Server dan masih banyak lagi.
  • Mendukung beberapa software di dalam Windows – Di dalam Ubuntu juga mendukung beberapa software layaknya Windows. Di antaranya adalah Mozilla Firefox, Google Chrome, VLC, hingga LibreOffice.
  • Memiliki layanan Thunderbird – Sistem operasi ini juga memiliki fitur yang bernama Thunderbird, di mana berfungsi untuk memberikan pengguna akses ke email seperti Exchange, Gmail, Hotmail dan lain sebagainya.
  • Minimnya spesifikasi yang dibutuhkan perangkat – Kita tahu bahwa dalam menjalankan sistem operasi Ubuntu tidak memerlukan spesifikasi perangkat yang tinggi. Misalnya dalam segi hardware, minimal profesor 700MHz, RAM 512Mb dan ruang penyimpanan 5GB.

Kekurangan

  • Aplikasi terbatas – Meskipun beberapa software Windows telah mendukung pada sistem operasi ini, namun tetap saja hanya sebatas itu saja.
  • Kompatibilitas software dan hardware – Terkadang dalam beberapa kondisi tertentu, terdapat driver yang tidak berfungsi dengan baik. Hal ini mungkin dikarenakan hardware tidak teridentifikasi.
  • Banyak game yang tidak mengesankan – Memang terdapat beberapa judul game yang tersedia untuk sistem operasi berbasis distribusi Linux, tetapi pada dasarnya sistem operasi ini tidak didesain untuk penggemar game.

Lihat Juga : Pengertian Foxit Reader beserta Fitur Lengkapnya

Kesimpulan,

Ubuntu merupakan salah satu distribusi populer dan banyak digunakan oleh pengguna Linux. Hal ini mungkin Ubuntu lebih dikenal karena kemudahan dalam pengoperasiannya. Selain itu terdapat beberapa macam jenis distribusi Linux yang berbasis pada Ubuntu. Tentunya dari setiap jenisnya memiliki berbagai fungsi dan karakteristik yang berbeda-beda, mulai dari Ubuntu Desktop, Ubuntu Server, Kubuntu, Edubuntu, dan lain sebagainya.

Apa itu GNOME?

GNOME merupakan salah satu desktop Environment yang paling populer dan banyak dipergunakan oleh kalangan pengguna Linux.

Apa perbedaan Ubuntu Desktop dengan Server?

Ubuntu Desktop digunakan untuk komputer pribadi seperti pada umumnya, sementara Ubuntu Server dikhususkan untuk kebutuhan server dan komputasi awan.

Apakah Ubuntu gratis untuk semua pengguna?

Tentu saja, Ubuntu bersifat open source dan gratis digunakan oleh siapa saja, bahkan pengguna dibebaskan untuk mengubah hingga memodifikasi kode sumbernya.

Sekian ulasan mengenai pengertian Ubuntu beserta sejarah, jenis, kelebihan dan kekurangannya. Bagikan artikel ke sosial media Anda supaya lebih bermanfaat. Apabila Anda mempunyai pertanyaan ataupun pendapat yang ingin disampaikan, tulis melalui kolom komentar di bawah ini. Terima kasih!.

~ Artikel ini ditulis sebagai bahan referensi dan pengetahuan dasar tentang Ubuntu. Penggunaan dan manfaat Ubuntu akan terus berkembang seiring dengan kemajuan teknologi.

~ Artikel ditulis oleh Wahyu Setia Bintara, Editor oleh Rudi Dian Arifin.

Share Your Thoughts

Your email address will not be published. All fields are required.