13 Jenis Kopi Populer di Indonesia Beserta Ciri Khasnya

Ketahui jenis-jenis kopi populer di Indonesia beserta ciri khasnya dalam pembahasan berikut!

Siapa yang tidak kenal dengan kopi, minuman yang dibuat dari biji kopi yang telah dipanggang dan diolah ini hampir bisa Anda temui di seluruh tempat makan, warung, kafe dan lain – lain.  Bahkan saat ini juga banyak bermunculan tempat yang khusus menjual berbagai jenis kopi atau yang biasa disebut dengan Coffee Shop.

Kopi memiliki rasa yang khas dan umumnya mengandung kafein, yang merupakan zat stimulan alami. Kafein dalam kopi dapat memberikan efek perangsang pada sistem saraf pusat, sehingga membantu meningkatkan kewaspadaan dan mengurangi rasa kantuk. Sehingga tidak heran banyak sekali anak muda atau para pekerja memilih minum kopi untuk mengurangi rasa kantuk yang menyerang.

Namun, yang perlu Anda ketahui, bahwa konsumsi kopi harus dilakukan dengan bijak. Meskipun kafein dapat memberikan manfaat dalam jumlah yang moderat, konsumsi berlebihan kopi dapat menyebabkan efek samping seperti gangguan tidur, kecemasan, dan masalah pencernaan. Setiap orang juga bisa memiliki toleransi kafein yang berbeda, jadi penting untuk memperhatikan reaksi tubuh kita terhadap konsumsi kopi. Oleh karena itu Anda juga harus berhati – hati dan tidak perlu mengonsumsinya secara berlebihan.

Ringkasan

  • Jenis kopi populer di Indonesia yaitu Robusta, Arabika, Liberika, Luwak, kopi Flores, kopi Aceh Gayo, Toraja, Tubruk, Bali, Latte, Machiatto, dan Cold brew.
  • Jenis kopi yang paling umum di Indonesia adalah kopi Robusta.
  • Kopi tubruk adalah jenis kopi yang memiliki metode penyeduhan yang populer di Indonesia.

Lihat Juga : 30 Jenis Ikan Hias Aquarium

Jenis – Jenis Kopi Populer di Indonesia

Ciri Khas Kopi Indonesia
Sumber Gambar : rumahmesin.com

Di Indonesia sendiri, terdapat beberapa jenis kopi yang populer dan memiliki banyak penggemar. Oleh karena itu, bagi Anda yang penasaran dengan apa saja jenis kopi yang populer di Indonesia. Berikut adalah beberapa jenis kopi yang populer di Indonesia, antara lain yaitu: 

1. Kopi Robusta

Kopi Robusta adalah jenis kopi yang paling umum di Indonesia. Biji kopi Robusta memiliki kandungan kafein yang lebih tinggi dibandingkan kopi Arabika. Kopi Robusta umumnya memiliki rasa yang lebih kuat dan lebih pahit, dengan aroma yang khas.

Karakteristik rasa kopi Robusta cenderung lebih kuat, pahit, dan beraroma lebih robust. Kopi Robusta juga sering dikaitkan dengan citra yang lebih kasar dibandingkan Arabika. Karena kandungan kafein yang tinggi, kopi Robusta juga digunakan dalam pembuatan kopi instan atau campuran kopi untuk memberikan kekuatan dan aroma yang lebih kuat.

2. Kopi Arabika

Meskipun tidak sepopuler kopi Robusta, kopi Arabika juga memiliki penggemar yang cukup besar di Indonesia. Kopi Arabika memiliki rasa yang lebih lembut dan asam yang lebih tinggi dibandingkan dengan Robusta. Beberapa varietas kopi Arabika yang terkenal di Indonesia adalah Gayo, Toraja, Mandailing, dan Bali.

Kopi Arabika sering dihargai karena profil rasa yang kaya, mencakup sentuhan buah-buahan, bunga, cokelat, atau rempah-rempah. Kopi Arabika juga digunakan sebagai dasar untuk banyak kopi, misalnya seperti espresso, karena kualitas dan karakteristik rasa yang lebih kompleks.

Perbedaan utama antara kopi Robusta dan Arabika meliputi profil rasa, kandungan kafein, kebutuhan tumbuh, dan harga. Meskipun kopi Arabika lebih dihargai secara umum, terdapat pula kualitas Robusta yang baik yang digunakan dalam campuran kopi dan minuman kopi tertentu. Pilihan antara kopi Robusta dan Arabika tergantung pada preferensi individu terhadap cita rasa dan aroma kopi yang diinginkan.

3. Kopi Liberika

Kopi Liberika adalah salah satu varietas kopi yang ditanam secara komersial. Kopi jenis ini merupakan hasil persilangan alami antara kopi Arabika (Coffea arabica) dan kopi Liberika (Coffea liberica). Kopi Liberika memiliki sejarah yang cukup panjang. Varitas ini pertama kali ditemukan di Liberia pada abad ke-19 dan kemudian menyebar ke beberapa negara di Afrika Barat. Di Indonesia, kopi Liberika juga ditanam, terutama di daerah Sumatera.

Perbedaan utama antara kopi Liberika dan Arabika adalah ukuran biji dan daunnya. Kopi Liberika memiliki biji yang lebih besar dibandingkan dengan biji kopi Arabika. Daunnya juga lebih besar dan lebih lebar. Secara umum, kopi Liberika memiliki karakteristik rasa yang berbeda dengan kopi Arabika, dengan rasa yang lebih kuat dan lebih pahit. Meskipun kopi Liberika memiliki karakteristik yang menarik, produksinya lebih terbatas dibandingkan dengan varietas kopi lainnya seperti Arabika dan Robusta. Varietas ini kurang populer dibandingkan dengan varietas kopi lainnya dan memiliki peran yang lebih terbatas dalam industri kopi global.

4. Kopi Luwak

Kopi Luwak adalah jenis kopi yang diperoleh dari biji kopi yang sudah melewati saluran pencernaan hewan Luwak, yang dikenal juga sebagai musang luwak. Hewan ini memakan buah kopi yang matang, namun biji kopi yang tidak dicerna secara utuh akan dikeluarkan dalam fesesnya. Biji kopi tersebut kemudian dikumpulkan, dibersihkan, dipanggang, dan diolah menjadi kopi Luwak.

Proses unik ini dikatakan memberikan perubahan pada karakteristik biji kopi. Dalam saluran pencernaan Luwak, enzim dan fermentasi alami terjadi, yang dipercaya memberikan rasa yang khas pada kopi Luwak. Beberapa pendukung kopi Luwak mengklaim bahwa proses ini menghasilkan kopi dengan rasa yang lebih halus, rendah asam, dan lebih sedikit kepahitan.

Namun, perlu diketahui bahwa industri kopi Luwak telah menghadapi kritik dan kontroversi terkait kesejahteraan hewan. Pengumpulan biji kopi Luwak di alam liar telah digantikan oleh penangkaran hewan Luwak, yang dapat menimbulkan masalah kesejahteraan hewan jika tidak dilakukan dengan baik. Oleh karena itu, penting untuk memilih kopi Luwak yang berasal dari sumber yang dapat dipercaya dan memperhatikan aspek kesejahteraan hewan.

Kopi Luwak telah menjadi minuman yang sangat eksklusif dan mahal di pasar kopi internasional, namun popularitas dan permintaannya telah menurun dalam beberapa tahun terakhir. Banyak penikmat kopi lebih memilih untuk mendukung produksi kopi yang berkelanjutan dan etis.

Lihat Juga : Fancy Text Generator

5. Kopi Flores

Kopi Flores berasal dari pulau Flores di Indonesia Timur. Kopi ini memiliki karakteristik rasa yang unik, dengan asam yang lembut dan aroma yang kaya. Kopi Flores sering digambarkan memiliki sentuhan rasa manis dan buah-buahan.

Kopi Flores tumbuh di ketinggian antara 1.200 hingga 1.800 meter di atas permukaan laut. Iklim, tanah vulkanik, dan kondisi geografis yang unik di daerah ini memberikan pengaruh terhadap karakteristik rasa kopi Flores.

Ciri khas dari kopi Flores adalah rasa yang lembut, seimbang, dan memiliki keasaman yang moderat. Kopi ini umumnya memiliki aroma yang menyenangkan dengan sentuhan rempah-rempah, cokelat, dan buah-buahan. Rasa kopi Flores juga sering dikaitkan dengan kehadiran rasa manis alami.

Proses pengolahan kopi Flores dapat bervariasi, tetapi metode kering (natural process) umumnya lebih umum digunakan. Proses ini melibatkan penjemuran biji kopi secara alami setelah dipanen, yang memberikan pengaruh pada karakteristik rasa kopi.

6. Kopi Aceh Gayo

Kopi Aceh Gayo berasal dari dataran tinggi Gayo, Aceh. Kopi ini dikenal memiliki rasa yang kuat dan berani, dengan sentuhan asam yang seimbang, tubuh yang penuh, dan aroma bunga dan rempah-rempah yang khas.

Kopi Aceh Gayo ditanam di ketinggian yang berkisar antara 1.200 hingga 1.500 meter di atas permukaan laut. Iklim yang sejuk, tanah vulkanik yang subur, dan ketinggian tempat tersebut memberikan pengaruh yang penting terhadap karakteristik rasa kopi Aceh Gayo.

Ciri khas dari kopi Aceh Gayo adalah rasa yang kaya, kompleks, dan beraroma tinggi. Rasa kopi ini umumnya memiliki asam yang lembut dengan sentuhan cokelat, rempah-rempah, dan kadang-kadang terdapat aroma buah-buahan. Kopi Aceh Gayo juga sering memiliki kehadiran rasa manis yang alami.

7. Kopi Toraja

Kopi Toraja berasal dari wilayah Toraja di Sulawesi Selatan. Kopi ini memiliki cita rasa yang kaya dan tubuh yang berat. Rasa kopi Toraja pada umumnya memiliki asam yang rendah, dengan aroma buah dan rempah – rempah. Proses pengolahan kopi Toraja juga berperan dalam memberikan karakteristiknya yang unik. Kopi ini sering mengalami proses kering (natural process) atau semi- basah (semi-washed process). Proses ini mempengaruhi profil rasa kopi dan memberikan keunikan pada setiap biji kopi Toraja.

Kopi Toraja telah dikenal baik di dalam maupun di luar Indonesia sebagai kopi yang berkualitas tinggi. Keunikan rasa dan aroma kopi Toraja membuatnya menjadi pilihan populer di kalangan penikmat kopi yang mencari pengalaman kopi yang kaya dan kompleks.

8. Kopi Bali

Kopi Bali, juga dikenal sebagai “Kopi Kintamani”, adalah jenis kopi yang berasal dari pulau Bali, Indonesia. Daerah Kintamani, yang terletak di pegunungan Bali, adalah lokasi utama di mana kopi Bali ditanam.

Kopi Bali pada umumnya ditanam di ketinggian antara 1.000 hingga 1.500 meter di atas permukaan laut. Iklim yang sejuk, tanah vulkanik yang subur, dan kondisi geografis yang unik di daerah Kintamani memberikan pengaruh penting terhadap karakteristik rasa kopi Bali.

Ciri khas dari kopi Bali adalah rasa yang halus, lembut, dan seimbang. Rasa kopi ini umumnya memiliki asam yang rendah dengan sentuhan cokelat, rempah-rempah, dan sedikit aroma buah-buahan. Selain itu, kopi Bali juga sering memiliki kehadiran rasa manis yang lembut.

Lihat Juga : Cool Font Text Generator

10. Kopi Tubruk

Kopi tubruk adalah jenis kopi yang memiliki metode penyeduhan kopi yang populer di Indonesia. Secara harfiah, “tubruk” dalam bahasa Indonesia berarti “menuangkan” atau “membanting”. Metode ini melibatkan proses sederhana di mana bubuk kopi dituangkan langsung ke dalam gelas atau cangkir, kemudian air panas dituangkan langsung di atasnya.

Kopi tubruk memberikan kesan yang kuat dan nikmat dengan kelebihan kepraktisan dan kemudahan dalam penyajiannya. Aroma dan rasa kopi tubruk dapat berbeda tergantung pada jenis kopi yang digunakan, tingkat penggilingan, dan proporsi kopi dan air yang digunakan.

11. Kopi Latte

Latte adalah minuman kopi yang terdiri dari espresso dan susu steamed (uap) dalam proporsi tertentu. Biasanya, latte terdiri dari 1 shot espresso (atau kadang-kadang 2 shot) yang dituangkan ke dalam cangkir, kemudian susu steamed dituangkan ke atas espresso. Permukaan latte biasanya ditutupi dengan sedikit foam susu. Beberapa varian latte juga bisa ditambahkan dengan sirup atau toping seperti whipped cream atau saus karamel. Latte memiliki rasio espresso dan susu yang lebih seimbang, sehingga memberikan rasa kopi yang lebih lembut dan terasa creamy.

12. Kopi Macchiato

Macchiato adalah minuman kopi yang terdiri dari espresso dan sedikit susu. Secara harfiah, “macchiato” berarti “bercoret” dalam bahasa Italia. Macchiato biasanya terdiri dari 1 atau 2 shot espresso yang dituangkan ke dalam cangkir, kemudian ditambahkan dengan sejumput susu, yang biasanya hanya sedikit atau dalam bentuk foam susu di permukaan espresso. Macchiato memiliki rasio espresso yang lebih dominan dan memberikan rasa kopi yang kuat dengan sedikit rasa susu.

13. Kopi Cold Brew

Cold brew adalah metode penyeduhan kopi yang dilakukan dengan merendam bubuk kopi dalam air dingin selama waktu yang lebih lama (biasanya 12-24 jam) daripada metode penyeduhan kopi panas tradisional. Proses ini memungkinkan ekstraksi perlahan dari kopi dengan air dingin, menghasilkan minuman kopi yang memiliki rasa yang lebih lembut, rendah asam, dan kadang-kadang memiliki rasa manis alami.

Setelah direndam, bubuk kopi disaring untuk memisahkan air dari biji kopi. Cold brew biasanya disajikan dingin dengan tambahan es batu atau bisa juga dihidangkan tanpa es. Cold brew populer sebagai minuman kopi yang menyegarkan dan cocok untuk dinikmati saat cuaca panas.

Itulah beberapa jenis kopi populer di Indonesia. Setiap jenis kopi memiliki karakteristik dan keunikan sendiri dalam rasa, aroma, dan profil rasa, yang membuatnya menarik bagi penikmat kopi.

Lihat Juga : 40 Jenis Ikan Cupang

Penutup

Setelah Anda mengetahui beberapa contoh jenis kopi populer di Indonesia yang ada di atas, semoga dapat membantu Anda untuk mengetahui apa saja jenis kopi yang ada di Indonesia. Selain itu, dengan mengetahui berbagai jenis macam kopi yang ada, semoga dapat membantu Anda untuk memilih jenis kopi  mana yang cocok dengan selera Anda.

Jenis kopi apa yang pertama kali muncul di Indonesia?

Kopi yang pertama kali muncul di Indonesia yaitu jenis kopi Arabika.

Kopi apa yang aman untuk lambung?

Kopi yang paling aman untuk lambung adalah kopi Arabika, karena kopi ini merupakan salah satu jenis kopi yang aman dikonsumsi penderita asam lambung. Dan memiliki kadar kafein dalam kopi ini cukup rendah dibandingkan jenis kopi lainnya.

Jenis Kopi apa yang memiliki kadar kafein paling tinggi?

Jika dibandingkan dengan jenis kopi lainnya, kopi Robusta merupakan jenis kopi yang memiliki kadar kafein paling tinggi.


Penulis : Adella Eka Ridwanti | Editor : Rudi Dian Arifin, Wahyu Setia Bintara

Artikel Terkait

Adella Eka Ridwanti

Adella Eka Ridwanti adalah lulusan Ilmu Komunikasi 2022 yang berpengalaman dalam menulis konten kreatif dan digital marketing. Saat ini menjadi penulis di website Dianisa.com dan menjadi sosial media officer untuk perusahaan yang menawarkan jasa perjalanan tour luar negeri dan Umroh.

Discussion | 0 Comments

*Komentar Anda akan muncul setelah disetujui

  1. Logo Kemenpora (Kementerian Pemuda dan Olahraga) PNG, CDR, AI, EPS, SVG (Free Download)

    Berikut kami bagikan link download logo Kemenpora / Kementerian Pemuda dan Olahraga PNG, CDR, AI, EPS,…
  2. Logo Kementerian BUMN (Badan Usaha Milik Negara) PNG, CDR, AI, EPS, SVG (Free Download)

    Berikut kami bagikan link download logo BUMN / Badan Usaha Milik Negara PNG, CDR, AI, EPS,…
  3. Logo Kementerian Investasi / BKPM PNG, CDR, AI, EPS, SVG (Free Download)

    Berikut kami bagikan link download logo Kemeninvest / BKPM PNG, CDR, AI, EPS, SVG terbaru yang…