100 Macam – Macam Keragaman Budaya di Indonesia

Ketahui keberagaman budaya yang ada di Indonesia melalui pembahasan berikut ini!

Indonesia adalah negara yang memiliki keberagaman budaya dengan ciri khas yang berbeda-beda dari setiap daerah. Hal itu sesuai dengan semboyan Bhineka Tunggal Ika, yang mengandung makna bahwa meskipun berbeda-beda namun tetap bersatu. Meskipun terdapat beragam suku, budaya, agama, dan golongan, Indonesia tetap bersatu sebagai satu kesatuan.

Untuk itu kita sebagai penerus bangsa harus bisa melestarikan budaya yang ada. Lalu, apa itu keberagaman budaya? dan ada berapa saja macam-macam budaya di Indonesia? Untuk lebih lengkapnya, simak penjelasan di bawah ini.

Ringkasan

  • Ada 8 macam keberagaman budaya di Indonesia yaitu rumah adat, pakaian adat, upacara adat, Taian daerah, lagu daerah, alat musik tradisional, senjata tradisional dan makanan khas.
  • Makanan khas dari daerah Jawa yaitu Rawon, lumpia Semarang, gudeg, mangut lele, krecek, nasi timbel, soto Lamongan, garang asem, lontong balap, nasi duduk dan kerak telur.
  • Upacara adat dari Sulawesi yaitu mekikuwa, mora’akeke, Poso, mapalili dan sayang pattu’du sedangkan upacara adat dari Sumatera yaitu mangokkal holi, perayaan tabuik dan sedekah ram.
  • Pakaian adat dari Jawa timur disebut sebagai pakaian adat pesa’ na, sedangkan pakaian adat Jawa barat adalah pakaian adat bedahan.

Lihat Juga : Film Horor Indonesia Terseram

Pengertian Keberagaman Budaya

Macam Keberagaman Budaya Indonesia
Sumber Gambar : keypoo.com

Keberagaman budaya mencakup perbedaan dalam adat istiadat, tradisi, bahasa, agama, seni, pakaian dan makanan yang terjadi karena interaksi antara kelompok-kelompok yang memiliki latar belakang budaya yang berbeda. Keberagaman budaya juga memberikan kontribusi positif dalam pembentukan identitas dan pembangunan sosial. Dengan menghargai dan memahami keberagaman budaya, masyarakat dapat saling menghormati, berinteraksi, dan bekerja sama secara harmonis.

Pada intinya, keragaman budaya Indonesia berasal dari kebudayaan lokal yang tumbuh dan terus berkembang dalam masyarakat. Munculnya keragaman budaya ini dikarenakan adanya pengaruh yang terlihat jelas dan mempengaruhi masyarakat sehingga pada akhirnya menciptakan kebudayaan itu sendiri. Seiring perkembangan zaman, perkembangan kebudayaan memiliki peran dan fungsi penting dalam meningkatkan semangat nasionalisme.

Lihat Juga : 200 Rekomendasi Lagu Karaoke Terpopuler

Macam – Macam Keberagaman Budaya di Indonesia

Indonesia mempunyai 34 provinsi dengan budaya yang berbeda-beda. untuk lebih jelasnya, berikut ada 8 macam keberagaman budaya yang perlu kalian ketahui di bawah ini:

1. Upacara Adat

Upacara Adat
Sumber Gambar : theasianparent.com

Upacara adat adalah serangkaian ritual atau kebiasaan yang dilakukan oleh suatu suku atau masyarakat sebagai bagian penting dari kehidupan budaya mereka. Upacara adat memiliki tujuan untuk mempertahankan dan melestarikan tradisi, menghormati leluhur, mengungkapkan rasa syukur, menghormati alam, merayakan peristiwa penting, dan mengikuti norma dan nilai-nilai yang dianggap sakral dan penting dalam budaya tersebut.

Upacara adat sering kali dilakukan dalam berbagai peristiwa kehidupan, seperti kelahiran, pertunangan, pernikahan, kematian, panen, pemindahan rumah, atau acara-acara keagamaan tertentu. Upacara adat dapat berlangsung dalam bentuk yang sederhana hingga yang sangat rumit seperti melibatkan serangkaian prosesi, nyanyian, tarian, musik, pakaian adat, perlengkapan khusus, persembahan, dan makanan khas. Berikut beberapa contoh upacara adat di Indonesia antara lain:

  • Upacara Adat Aceh – Peusijuk
  • Upacara Adat Sumatera Utara – Tradisi Mangokkal Holi.
  • Upacara Adat Sumatera Barat – Perayaan Tabuik.
  • Upacara Adat Di Sumatera Selatan – Sedekah Rame.
  • Upacara Adat Kepulauan Riau – Tepuk Tepung Tawar.
  • Upacara Adat Riau – Balimau Kasai.
  • Upacara Adat Jambi – Besale.
  •  Upacara adat kepulauan bangka Belitung – Perang Ketupat.
  • Upacara adat Lampung – Ngebabali.
  • Upacara adat Jawa Barat – Sisingaan.
  • Upacara adat Jawa Tengah – Ruwatan.
  • Upacara adat Jawa Timur – Kasada.
  • Upacara adat Banten – Seren Raun.
  • Upacara adat Yogyakarta – Upacara Sekaten.
  • Upacara adat Bali -Ngaben.
  • Upacara adat Nusa Tenggara Barat – U’a Pua.
  • Upacara adat di Nusa Tenggara Timur – Pesta Adat Reba.
  • Upacara adat Kalimantan Barat – Naik Dango.
  • Upacara adat Kalimantan Tengah – Uluh Matei.
  • Upacara adat di Kalimantan Selatan – Aruh Bahari.
  • Upacara adat Kalimantan Timur – Dahau.
  • Upacara adat Kalimantan Utara – Nyadar.
  • Upacara adat Sulawesi Utara – Mekikuwa.
  • Upacara adat Sulawesi Tengah – Mora’akeke.
  • Upacara adat Sulawesi Tenggara – Posuo.
  • Upacara adat Sulawesi Selatan – Mappalili.
  • Upacara adat Sulawesi Barat – Sayyang Pattu’du.
  • Upacara adat Gorontalo – Momondo.
  • Upacara adat Maluku – Pukul Sapu.
  • Upacara Adat Maluku Utara -Tradisi Abdau.
  • Upacara adat Papua – Pesta Bakar Batu.
  • Upacara Adat Papua Barat -Tanam Sasi.

2. Rumah Adat Tradisional

Rumah Adat
Sumber Gambar : selasar.com

Rumah adat tradisional adalah jenis rumah yang dibangun berdasarkan tradisi, kepercayaan, dan kebudayaan suatu suku atau masyarakat tertentu. Rumah adat tradisional biasanya mencerminkan nilai-nilai budaya, kehidupan sosial, sistem kepercayaan, serta lingkungan alam tempat suku atau masyarakat tersebut tinggal. Rumah adat tradisional memiliki bentuk, struktur, dan material yang berbeda-beda tergantung pada suku atau daerahnya. Berikut adalah beberapa contoh rumah adat tradisional di Indonesia.

  • Rumah Adat Aceh – Aceh
  • Rumah Adat Bolon – Sumatera Utara
  • Rumah Adat Gadang – Sumatera Barat
  • Rumah Adat Melayu Selaso Jatuh Kembar – Kepulauan Riau Dan Riau
  • Rumah Adat Panggung – Jambi
  • Rumah Adat Bubungan Lima – Bengkulu
  • Rumah Adat Limas – Sumatera Selatan
  • Rumah Adat Nuwou Sesat – Lampung
  • Rumah Adat Gapura Candi Bentar – Bali
  • Rumah Adat Kebaya – DKI Jakarta
  • Rumah Adat Kesepuhan – Jawa Barat
  • Rumah Adat Joglo – Jawa Timur Dan Jawa Tengah
  • Rumah Adat Bangsal Kencono – DI Yogyakarta
  • Rumah Adat Dalam Loka Samawa – Nusa Tenggara Barat
  • Rumah Adat Sao Ata Mosa Lakitana – Nusa Tenggara Timur
  • Rumah Adat Panjang – Kalimantan Barat
  • Rumah Adat Betang – Kalimantan Tengah
  • Rumah Adat Banjar – Kalimantan Selatan
  • Rumah Adat Lamin – Kalimantan Timur
  • Rumah Adat Bolaang Mongondow – Sulawesi Utara
  • Rumah Adat Souraja Atau Rumah Raja – Sulawesi Tengah
  • Rumah Adat Laikas – Sulawesi Tenggara
  • Rumah Adat Tongkonan – Sulawesi Selatan
  • Rumah Adat Baileo – Maluku
  • Rumah Adat Dulohupa – Gorontalo
  • Rumah Adat Honai – Papua

Lihat Juga : Cool Font Text Generator

3. Pakaian Adat Tradisional

Pakaian Adat
Sumber Gambar : kompas.com

Pakaian adat tradisional mencerminkan identitas budaya, sejarah, nilai-nilai, dan kepercayaan suku atau masyarakat tersebut. Setiap suku atau daerah di Indonesia memiliki pakaian adat tradisional yang berbeda-beda dengan gaya dan desain yang khas. , pakaian adat tradisional juga sering ditampilkan dalam pertunjukan seni, festival budaya, dan acara khusus untuk mempertahankan dan memperkenalkan kekayaan budaya Indonesia kepada dunia. Berikut adalah beberapa contoh pakaian adat tradisional di Indonesia.

  • Pakaian Adat Ulee – Balang Aceh
  • Pakaian Adat Ulos – Sumatera Utara
  • Pakaian Adat Bundo Kanduang, Limpapeh Rumah Nan Gadang – Sumatera Barat
  • Pakaian Adat Teluk Belanga dan Kebaya Labuh – Riau
  • Pakaian Adat Kebaya Labuh dan Teluk Belanga – Kepulauan Riau
  • Baju Kurung Tanggung – Jambi
  • Pakaian Adat Rejang Lebong – Bengkulu
  • Pakaian Adat Aesan Gede – Sumatera Selatan
  • Pakaian Adat Paksian Bangka – Belitung
  • Pakaian Adat Tulang Bawang – Lampung,
  • Pakaian Adat Pangsi – Banten
  • Pakaian Adat Bedahan – Jawa Barat
  • Pakaian Adat Sadariah – DKI Jakarta
  • Pakaian Adat Kebaya – Jawa Tengah
  • Kebaya Kesatrian – DI Yogyakarta
  • Pakaian Adat Pesa’an – Jawa Timur
  • Pakaian Adat Payas Agung – Bali
  • Pakaian Adat Rimpu – Nusa Tenggara Barat
  • Pakaian Adat King Baba atau King Tompang – Kalimantan Barat
  • Pakaian Adat Sangkarut – Kalimantan Tengah
  • Pakaian Adat Kustin – Kalimantan Timur
  • Pakaian Adat Ta’a dan Sapei Sapaq – Kalimantan Utara
  • Babaju Kun Galung Pacinan – Kalimantan Selatan
  • Pakaian Adat Pattuqduq Towaine – Sulawesi Barat
  • Pakaian Adat Laku Tepu – Sulawesi Utara
  • Pakaian Adat Nggembe – Sulawesi Tengah
  • Pakaian Adat Bodo – Sulawesi Selatan
  • Pakaian Adat Babu Nggawi – Sulawesi Tenggara
  • Pakaian Adat Biliu dan Makuta – Gorontalo
  • Pakaian Adat Cele – Maluku
  • Pakaian Adat Manteren Lamo dan Kimun Gia – Maluku Utara
  • Pakaian Adat Ewer – Papua Barat
  • Pakaian adat Koteka dan Rok Rumbai – Papua

4. Tarian Adat Tradisional

Definisi Seni Tari
Sumber Gambar : dictio.id

Tarian adat memiliki ciri khas dalam gerakan, musik, kostum, dan makna yang mengandung nilai-nilai sosial, spiritual, atau mitologis. Tarian ini sering kali dilakukan dalam berbagai acara dan peristiwa penting, seperti upacara adat, pernikahan, perayaan panen, festival budaya, atau acara keagamaan. Tarian adat sebagai bentuk identitas budaya yang unik, pemeliharaan warisan budaya, dan penghormatan terhadap leluhur serta tradisi nenek moyang.

Tarian adat juga berperan dalam memperkuat ikatan sosial, membangun kesadaran budaya, dan melestarikan tradisi serta memperkenalkan kekayaan budaya suatu suku atau daerah kepada generasi muda dan masyarakat luas. Berikut contoh beberapa Tarian adat di Indonesia:

  • Tari lumping dari Jawa
  • Tari Sanghyang dari Bali
  • Tari piring dari Sumatera Barat
  • Tari saman dari Aceh
  • Tari tor-tor dari Sumatera Utara
  • Tari andun dari Bengkulu
  • Tari zapin dari Riau
  • Tari sembah dari Lampung
  • Tari blantek dari Jakarta
  • Tari Jaipong dari Jawa Barat
  • Tari gambyong dari Jawa Tengah
  • Tari serimpi dari Yogyakarta
  • Tari reog Ponorogo dari Jawa Timur
  • Tari kecak dari Bali
  • Tari caci dari nusa tenggara Timur
  • Tari Monong, Kalimantan Barat
  • Tari baksa kembang dari Kalimantan Selatan
  • Tari bamba Manurung dari Sulawesi Barat
  • Tari suanggi dari Papua Barat
  • Tari kapita dari Maluku Utara

5. Senjata Tradisional

Senjata Tradisional
Sumber Gambar : blibli.com

Senjata tradisional adalah alat yang digunakan oleh suku atau masyarakat dalam konteks budaya. Alat ini digunakan untuk pertahanan diri, kegiatan berburu, bertani dan sebagai properti pada upacara adat tertentu. Senjata tradisional mencerminkan keahlian, teknik, dan nilai-nilai yang dipegang oleh suku atau masyarakat tersebut.

Setiap suku atau daerah di Indonesia memiliki senjata tradisional yang berbeda-beda, dengan desain, bahan, dan fungsi yang khas. Beberapa contoh senjata tradisional di Indonesia antara lain:

  • Keris – Jawa
  • Kawali atau Badik – Sulawesi
  • Mandau – Kalimantan
  • Celurit – Madura, Jawa Timur
  • Rencong – Aceh
  • Parang Salawaku – Maluku
  • Hujor – Sumatera Utara
  • Pedang Jenawi – Riau
  • Kerambit – Bengkulu
  • Tombak – Lampung
  • Golok Ciomas – Banten
  • Kujang – Jawa Barat
  • Sundu – Nusa Tenggara Timur
  • Peda – Sulawesi Utara

Lihat Juga : Alat Musik Angklung

6. Alat Musik Tradisional

Gendang
Sumber Gambar : wikipedia.org

Alat musik tradisional adalah instrumen musik yang digunakan oleh suku atau masyarakat dalam tradisi mereka. Alat musik tradisional mencerminkan kekayaan seni dan keindahan suara yang dihasilkan, serta nilai-nilai, mitologi, dan kepercayaan yang dihayati oleh suku atau masyarakat tersebut. Indonesia memiliki beragam alat musik tradisional yang unik dan khas di setiap daerahnya. Beberapa contoh alat musik tradisional di Indonesia antara lain:

  • Alat musik Angklung – Jawab Barat
  • Alat musik Gamelan – Jawa, Sunda, Bali, dan Lombok
  • Alat musik Tifa – Maluku dan Papua
  • Alat musik Sasando – NTT
  • Alat musik Kolintang – Sulawesi Utara
  • Alat musik Bonang – Jawa Timur
  • Alat musik Aramba – Sumatera Utara
  • Alat musik Gong – Jawa Barat
  • Alat musik Kecapi – Jawa Barat
  • Alat musik Demung – Jawa Tengah
  • Alat musik Sape – Kalimantan Timur
  • Alat musik Guriding – Kalimantan Selatan
  • Alat musik bende – Lampung
  • Alat musik Cheng – Ceng – Bali
  • Alat musik Atowo – Papua
  • Alat musik Cangor – Jambi
  • Alat musik Kecrek – Betawi

7. Lagu Daerah

Fu
Sumber Gambar : idntimes.com

Indonesia memiliki banyak lagu daerah yang kaya akan keindahan musik, lirik, dan makna budaya. Setiap daerah di Indonesia memiliki lagu daerah yang unik dan mencerminkan karakteristik suku atau masyarakat setempat. Lagu daerah biasanya menggambarkan kehidupan sehari-hari, keindahan alam, mitos dan legenda, atau kegiatan budaya suatu daerah. Melalui lagu daerah, nilai-nilai dan pesan budaya serta sejarah suatu daerah dapat diwariskan dari generasi ke generasi. Berikut ini beberapa contoh lagu daerah di Indonesia:

  • Kicir-Kicir dan Jali-Jali – DKI Jakarta,
  • Ampar-Ampar Pisang – Kalimantan Selatan,
  • Apuse – Papua,
  • Ayam Den Lapeh – Sumatera Barat,
  • Bubuy Bulan – Jawa Barat,
  • Bungong Jeumpa – Aceh,
  • Gundul Pacul Berasal – Jawa Tengah,
  • Indung-Indung – Kalimantan Timur
  • Sayak Selayak – Sumatera Selatan
  • Soleram – Riau
  • Cik Cik Periuk – Kalimantan Barat
  • Naluya – Kalimantan Tengah
  • Moree – Nusa Tenggara Barat
  • Ratu Anom – Bali

8. Makanan Khas

Makanan Daerah
Sumber Gambar : detik.com

Indonesia adalah negara yang memiliki tanah subur dan kaya akan rempah-rempah. Sehingga hal itu dapat menciptakan makanan yang khas dari setiap daerah. Oleh sebab itu, Indonesia disebut sebagai salah satu negara kuliner yang disukai hingga ke mancanegara. Berikut Beberapa makanan khas daerah di Indonesia yang terkenal, antara lain:

A. Makanan Khas Sumatera

  • Rendang – Padang, Sumatera Barat
  • Sate Padang – Sumatera Barat
  • Pempek – Palembang, Sumatera Selatan
  • Tekwan – Palembang, Sumatera Selatan
  • Ayam Pop – Sumatera Barat
  • Bika Ambon – Medan, Sumatera Utara
  • Kari atau Kare – Sumatera Utara
  • Mie Aceh – Aceh
  • Nasi Gurih – Aceh
  • Mie Jalak Sabang – Aceh
  • Tasak Telur – Aceh
  • Gulai Kambing khas Aceh – Aceh
  • Ayam Tangkap – Aceh

B. Makanan Khas Jawa

  • Rawon – Jawa Timur
  • Lontong Balap – Jawa Timur
  • Rujak Cingur – Jawa Timur
  • Soto Lamongan – Jawa Timur
  • Bakso Malang – Jawa Timur
  • Soto Kudus – Jawa Tengah
  • Garang Asem – Jawa Tengah
  • Lumpia Semarang – Jawa Tengah
  • Gudeg – Yogyakarta
  • Cenil – Yogyakarta
  • Krecek – Yogyakarta
  • Mangut Lele – Yogyakarta
  • Nasi Timbel – Jawa Barat
  • Mie Kocok – Jawa Barat
  • Kupat Tahu – Jawa Barat
  • Karedok – Jawa Barat
  • Asinan Betawi – Jakarta
  • Lontong Sayur – Jakarta
  • Nasi Uduk – Jakarta
  • Kerak Telor – Jakarta

C. Makanan Khas Bali

  • Bebek Betutu
  • Nasi Jinggo
  • Sate Lilit
  • Sate Pentul
  • Bebek Bengil
  • Ayam Betutu
  •  Rujak Buleleng
  •  Siobak Khe Lok
  • Nasi Campur Bali
  • Ikan Asap
  • Sambal Matah
  • Rujak Kuah Pindang

D. Makanan Khas Kalimantan

  • Soto Banjar – Kalimantan Selatan
  • Ikan Patin Baubar – Kalimantan Selatan
  • Ketupat Kandangan – Kalimantan Selatan
  • Iwak Pakasam – Kalimantan Selatan
  • Tumis Kapah – Kalimantan Utara
  • Ikan Asin Richa – Kalimantan Utara
  • Sate Ikan Pari – Kalimantan Utara
  • Kepiting Soka – Kalimantan Utara
  • Bubur Pedas – Kalimantan Barat
  • Mie Sagu – Kalimantan Barat
  • Kerupuk Basah – Kalimantan Barat
  • Asam Pedas Tempoyak – Kalimantan Barat
  • Nasi Kuning Ikan Haruan – Kalimantan Timur
  • Sate Payau – Kalimantan Timur
  • Ikan Jelawat – Kalimantan Tengah
  • Kalumpe – Kalimantan Tengah
  • Terong Mapui – Kalimantan Tengah

E. Makanan Khas Papua

  • Papeda
  •  Kue Lontar
  • Ikan Bakar Manokwari
  • Sagu Lempeng
  •  Ikan Bungkus
  • Udang Selingkuh
  • Kue Bagea
  • Sambal Colo-Colo

F. Makanan Khas Sulawesi

  • Coto Makassar – Sulawesi Selatan
  • Konro – Sulawesi Selatan
  • Pisang Ijo – Sulawesi Selatan
  • Bolu Peca’ – Sulawesi Selatan
  • Nasi Jaha – Sulawesi Utara
  • Cakalang Fufu – Sulawesi Utara
  • Sambal Roa – Sulawesi Utara
  • Bubur Manado – Sulawesi Utara
  • Mie Cakalang – Sulawesi Utara
  • Toppa Ikan Tuna – Sulawesi Barat
  • Kue Cucur – Sulawesi Barat
  • Sambusa – Sulawesi Barat
  • Ikan Dole – Sulawesi Tenggara
  • Sate Gogos Pokea – Sulawesi Tenggara
  • Kabuto – Sulawesi Tenggara

Lihat Juga : Daftar Wanita Tercantik di Dunia Saat ini

Penutup

Nah itulah penjelasan mengenai 8 macam keberagaman budaya yang ada di Indonesia yaitu rumah adat, pakaian adat, upacara adat, Taian daerah, lagu daerah, alat musik tradisional, senjata tradisional dan makanan khas. Setiap budaya memiliki ciri dan karakteristik yang berbeda-beda sehingga Indonesia dijuluki sebagai negara yang kaya mengenai budaya. Dari penjelasan di atas diharapkan dapat menambah wawasan kalian mengenai keberagaman budaya dan jika masih ada yang belum paham bisa komen di bawah.

Apa saja makanan khas dari Bali?

Makanan khas dari Bali yaitu Bebek Betutu, Nasi Jinggo, Sate Lilit, Sate Pentul, Bebek Bengil, Ayam Betutu, Rujak Buleleng, Siobak Khe Lok, Nasi Campur Bali, Ikan Asap, Sambal Matah dan Rujak Kuah Pindang.

Apa saja senjata tradisional dari Jawa?

Senjata tradisional dari Jawa yaitu di antaranya keris, kujang dan celurit.

Apa itu upacara adat Peusijuk?

Peusijuk adalah salah satu upacara adat yang khas di Aceh. Peusijuk berasal dari bahasa Aceh yang secara harfiah berarti “Bersuci” atau “membersihkan diri”. Peusijuk biasanya dilakukan oleh keluarga atau individu yang baru saja memasuki tahapan penting dalam kehidupan, seperti setelah melahirkan, mendirikan rumah baru, atau sebelum memulai kegiatan yang dianggap sakral atau penting.


Penulis : Asiyatul Ulfiyah | Editor : Rudi Dian Arifin, Wahyu Setia Bintara

Artikel terkait

Contoh Pidato

Contoh Puisi

Contoh Cerpen

Discussion | 0 Comments

*Komentar Anda akan muncul setelah disetujui

  1. Download MB WhatsApp Apk Terbaru – Update Oktober 2023

    Berikut link download MB WhatsApp terbaru, anti-ban 2023
  2. Download MB WhatsApp (MB WA) iOS v9.83 Apk MOD Terbaru, Anti-Ban!

    Berikut link download MB WhatsApp apk terbaru 2023
  3. Download WhatsApp MOD (WA MOD) Apk Terbaru 2023, Stabil!

    Berikut link download WhatsApp MOD terbaru 2023, gratis dan anti-banned!