Doa Niat Puasa Ramadhan, Arab, Latin, Arti, dan Keutamaannya

Ketahui doa niat puasa Ramadhan berikut ini beserta terjemahan, arti dan keutamaannya!

Umat muslim di penjuru dunia memanfaatkan dengan sebaik mungkin bulan Ramadhan untuk memperbaiki diri, meningkatkan kesadaran sosial dan menunjukkan kepedulian pada sesama muslim. Selain menjalankan puasa, tentunya di bulan Ramadhan diisi dengan berbagai kegiatan yang meningkatkan keimanan, seperti membaca Al-Quran, sholat tarawih, bersedekah dan sebagainya. Tidak hanya itu saja, bulan Ramadhan juga menjadi waktu yang sangat penting untuk memperkuat hubungan dengan keluarga dan teman. Banyak keluarga dan teman yang berkumpul untuk berbuka puasa bersama dan menjalankan kegiatan keagamaan secara bersama-sama.

Puasa Ramadhan merupakan salah satu ibadah yang sangat penting dalam agama Islam. Sepanjang bulan yang penuh berkah ini, umat muslimin di belahan dunia menahan diri dari makan, minum, hawa nafsu, amarah dan lainnya. Hal tersebut dilakukan mulai dari terbit fajar hingga terbenam matahari. Meskipun puasa sebagai kewajiban bagi setiap umat muslim, puasa Ramadhan pula mempunyai makna spiritual yang sangat dalam dan manfaat kesehatan yang telah dibuktikan oleh penelitian medis. Berikut penjelasan lengkap tentang puasa Ramadhan.

Ringkasan

  • Puasa berasal dari bahasa Arab yakni “Shaum” atau “Shiyam” berarti menahan diri.
  • Puasa merupakan beribadah kepada Allah dengan menahan diri dari makan, minum, hawa nafsu dan amarah, serta hal-hal yang dapat membatalkan puasa yang dilakukan dari terbit fajar hingga terbenam matahari pada hari-hari tertentu yang telah ditentukan dalam agama Islam.
  • Puasa terbagi menjadi 3 yaitu puasa wajib, puasa sunnah dan puasa yang diharamkan.
  • Anjuran sunnah yang dilakukan dalam bulan suci Ramadhan yaitu tadarus membaca Al-Quran, bersedekah, I’tikaf, shalat tarawih, berdzikir.

Lihat Juga : Tulisan Bismillah Yang Benar

Sekilas tentang Puasa Ramadhan

Definisi Puasa Ramadhan
Sumber Gambar : health.com

Menurut Islam, puasa terbagi secara bahasa dan istilah dalam konteks pengertiannya. Secara bahasa, puasa berasal dari bahasa Arab yakni “Shaum” atau “Shiyam” berarti menahan diri. Maksud dari menahan diri yaitu menahan dari segala sesuatu yang dapat menyebabkan puasa tersebut batal, seperti ketika menjalankan puasa, setiap umat Islam harus menahan amarah, makan dan minum, hawa nafsu dan sebagainya.

Secara istilah, puasa merupakan beribadah kepada Allah dengan menahan diri dari makan, minum, hawa nafsu dan amarah, serta hal-hal yang dapat membatalkan puasa yang dilakukan dari terbit fajar hingga terbenam matahari pada hari-hari tertentu yang telah ditentukan dalam agama Islam.

Puasa merupakan salah satu dari lima rukun Islam dan merupakan kewajiban bagi setiap kaum muslimin yang memiliki badan sehat dan mampu untuk menjalankannya. Puasa bukan hanya menahan diri dari kebutuhan fisik, melainkan pula melibatkan pengendalian diri dan disiplin dalam beribadah serta berperilaku dengan baik pula. Puasa dikenal sebagai salah satu cara untuk membersihkan diri dan meningkatkan kesadaran spiritual dan moral, serta mempererat hubungan baik dengan Allah SWT.

Dalam agama Islam, puasa mempunyai berbagai macam jenis dan tata cara pelaksanaannya yang dapat disesuaikan dengan kondisi individu. Misalnya, puasa terbagi menjadi 2 yaitu puasa wajib dan puasa sunnah. Puasa wajib dilakukan pada saat memasuki bulan Ramadhan dan hukumnya wajib. Sementara puasa sunnah dilakukan secara sukarela di luar bulan Ramadhan dan hukumnya apabila dikerjakan akan mendapatkan pahala dan jika ditinggalkan tidak berdosa. Anjuran untuk berpuasa telah diperintahkan oleh Allah SWT dalam surat Al-Baqarah ayat 183, berikut bunyinya:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡكُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ

Ya ayyuhalladzina aamanu kutiba ‘alaikumussiyamu kamaa kutiba ‘alallaziina ming qablikum la’allakum tattaqun

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa.

Lihat Juga : Tulisan Waalaikumsalam Yang Benar

Berbagai macam puasa

Macam - Macam Puasa
Sumber Gambar : nus.edu.sg

Ibadah puasa tidak hanya seperti puasa Ramadhan saja, melainkan terdapat berbagai macam dan hukum yang berbeda-beda. Ada puasa yang hukumnya wajib, ada yang hukumnya sunah, bahkan terdapat pula puasa yang hukumnya haram. Berikut pembagian puasa:

1. Puasa Wajib

Puasa wajib merupakan ibadah puasa yang hukumnya wajib dikerjakan. Apabila kaum muslimin yang melaksanakan ibadah tersebut, maka akan mendapatkan pahala dari Allah SWT. Dan sebaliknya, jika ditinggalkan akan mendapatkan ganjaran atau dosa. Contoh puasa wajib:

  1. Puasa Ramadhan
  2. Puasa Nazar
  3. Puasa Kafarat

2. Puasa Sunnah

Puasa sunnah yakni puasa yang apabila dilaksanakan akan memperoleh pahala dan jika ditinggalkan diperbolehkan dan tidak mendapatkan dosa. Contoh puasa sunnah:

  1. Puasa Arafah
  2. Puasa Daud
  3. Puasa Senin Kamis
  4. Puasa Yaumul Bidh
  5. Puasa Syawal
  6. Puasa Asyura
  7. Puasa Tarwiyah

3. Puasa yang bersifat haram

Maksud dari puasa yang bersifat haram, bukan berarti tidak diperbolehkan untuk melakukan puasa. Melainkan memiliki arti ibadah puasa yang tidak boleh dilaksanakan atau dijalankan pada tanggal-tanggal tertentu, contohnya:

  1. Berpuasa di hari Raya Idul Fitri
  2. Berpuasa di hari Raya Idul Adha
  3. Berpuasa di hari Tasyrik
  4. Berpuasa dalam keadaan sedang menstruasi atau nifas

Lihat Juga : Doa Sholat Dhuha

Syarat menjalankan ibadah puasa

Syarat Menjalankan Ibadah Puasa
Sumber Gambar : muslimhands.org.uk

Apabila ingin melakukan ibadah puasa, harus mengetahui terlebih dahulu terkait syarat-syarat puasa, karena tidak semua umat muslim dapat mengikutinya. Berikut ini penjelasan terkait syarat puasa:

1. Syarat wajib

Syarat wajib puasa merupakan syarat yang harus dipenuhi dalam diri umat muslimin yang menjadi tanda untuk diwajibkan dalam menjalankan ibadah puasa.

  1. Islam
  2. Baligh
  3. Berakal
  4. Sehat
  5. Mukim (Menetap disuatu tempat atau bukan musafir)
  6. Mampu
  7. Suci dari hadas besar

2. Syarat sah

Syarat sah merupakan syarat yang harus dipenuhi oleh umat muslim supaya ibadah puasa yang dijalankan dapat diterima oleh Allah SWT dan tidak batal. Berikut syarat sah puasa:

  1. Niat
  2. Menahan diri dari segala sesuatu yang bersifat membatalkan puasa
  3. Mumayiz

Lihat Juga : Bacaan Niat Puasa Pengganti Ramadhan

Doa niat puasa Ramadhan

Makna Bacaan Bismillah
Sumber Gambar : islamic-relief.org.uk

Berdasarkan ajaran Islam, terdapat beberapa doa niat bacaan puasa yang dapat digunakan untuk memulai puasa, berikut doanya:

1. Doa niat puasa Ramadhan menurut kitab Minhajut Thalibin

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ هذِهِ السَّنَةِ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i fardhi syahri ramadhana hadzihis sanati lillahi ta’ala

Artinya: “Aku berniat puasa esok hari demi menunaikan kewajiban bulan Ramadhan tahun ini karena Allah taala.

2. Doa niat puasa Ramadhan menurut kitab Asnal Mathalib

نَوَيْتُ صَوْمَ الْغَدِ مِنْ هَذِهِ السَّنَةِ عَنْ فَرْضِ رَمَضَانَ

Nawaitu shauma ghadi min hadzihis sanati ‘an fardhi ramadhana

Artinya:Aku berniat puasa esok hari pada tahun ini perihal kewajiban Ramadhan.

3. Doa niat puasa Ramadhan menurut kitab Hasyiyatul Jamal

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانِ هذِهِ السَّنَةِ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i fardhi syahri ramadhani hadzihis sanati lillahi ta’ala

Artinya: Aku berniat puasa esok hari demi menunaikan kewajiban bulan Ramadhan tahun ini karena Allah taala.

4. Doa niat puasa Ramadhan menurut kitab I’anatut Thalibin

نَوَيْتُ صَوْمَ رَمَضَانَ

Nawaitu shauma ramadhana

Artinya: “Aku berniat puasa esok hari pada bulan Ramadhan.

Lihat Juga : Bacaan Niat Sholat Jenazah

Doa berbuka puasa

Tafsir Bismillah
Sumber Gambar : faith.consulting

Umat muslim di Indonesia menjalani ibadah puasa selama kurang lebih 13 jam lebih singkat daripada negara lain. Umat Islam akan berbuka puasa apabila telah mendengar adzan maghrib. Sebelum membatalkan puasa, dalam ajaran Islam dianjurkan untuk membaca doa berbuka puasa terlebih dahulu. Berikut doa berbuka puasa:

1. Doa berbuka puasa menurut Hadist Riwayat Bukhori dan Muslim

اَللّهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ

Allahumma lakasumtu wabika aamantu wa’ala rizqika afthortu birohmatika yaa arhamar roohimiin

Artinya: “Ya Allah, untuk-Mu aku berpuasa, dan kepada-Mu aku beriman, dan dengan rezeki-Mu aku berbuka. Dengan rahmat-Mu wahai yang Maha Pengasih dan Penyayang.

2. Doa berbuka puasa menurut Hadist Riwayat Abu Daud

ذَهَبَ الظَّمَأُ وَابْتَلَّتِ الْعُرُوقُ، وَثَبَتَ الأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللهُ

Dzahabaz zhama’u wabtallatil ‘uruqu wa tsabatal ajru, insyaallah

Artinya: “Telah hilang rasa haus, dan urat-urat telah basah serta pahala telah tetap, insya Allah.

Lihat Juga : Bacaan Ayat Kursi

Tata cara berpuasa Ramadhan

Waktu Yang DIlarang Berpuasa
Sumber Gambar : islamin-relief.org.uk

Saat ingin menjalani ibadah puasa, perlu mengetahui bagaimana tata cara dalam melakukannya, sebagai berikut:

  1. Berniat atau membaca doa puasa yang dapat dilakukan setiap malam hari atau sebelum memasuki waktu subuh.
  2. Sahur lebih utama dilakukan sebelum imsak.
  3. Menahan diri dari segala sesuatu yang membatalkan puasa
  4. Menjaga diri dari hal-hal yang membatalkan puasa, seperti berkata kotor, ghibah dan sebagainya.
  5. Menyegerakan untuk berbuka puasa dan tidak menunda-nunda.

Lihat Juga : Doa Qunut Subuh

Anjuran sunnah dalam bulan suci Ramadhan

Anjuran Sunnah di Bulan Ramadhan
Sumber Gambar : islamfaith.com

Selama memasuki bulan suci Ramadhan, untuk meningkatkan keimanan dan ketaatan kepada Allah SWT perlu mengerjakan amalan-amalan kebaikan. Selain itu, untuk memperoleh berkah lailatul qadar dapat menjalankan ibadah sunnah yang dianjurkan, sebagai berikut:

  1. Memperbanyak bacaan Al-Quran dan sangat baik apabila dapat mengkhatamkannya.
  2. Memperbanyak I’tikaf
  3. Memperbanyak bersedekah untuk membantu fakir miskin, dengan memberikan sedekah berupa makanan dan minuman di bulan Ramadhan.
  4. Berdzikir kepada Allah SWT.

Lihat Juga : Hukum Bacaan Ikhfa’ Haqiqi

Keutamaan bagi orang yang berpuasa

Golongan Orang Yang Membatalkan Puasa
Sumber Gambar : burjeel.com

Bagi orang muslim yang menjalankan ibadah puasa mempunyai beberapa keutamaan, baik dari segi agama maupun kesehatan. Berikut ini merupakan beberapa keutamaan orang yang berpuasa:

  1. Mendapatkan pahala yang besar dari Allah SWT bagi yang menjalankan dengan hati yang ikhlas.
  2. Mendapatkan pengampunan dosa dan membersihkan diri dari dosa-dosa yang telah dilakukan di masa lalu. Dengan berpuasa, seseorang dapat memperoleh pengampunan dosa-dosanya.
  3. Melatih diri untuk sabar dan tahan dari godaan, hal tersebut mengajarkan untuk mengendalikan diri dari hawa nafsu dan meningkatkan ketahanan diri dalam menghadapi berbagai ujian hidup.
  4. Menumbuhkan rasa empati dan kepedulian terhadap sesama saudara muslim yang menderita kelaparan dan kesulitan hidup.
  5. Bagi muslim yang menjalankan ibadah puasa akan diangkat derajatnya oleh Allah SWT. Selain itu, Allah pula membukakan pintu surga pada bulan Ramadhan.
  6. Allah SWT akan melipat gandakan pahala muslim yang melakukan amal baik saat bulan Ramadhan. Bahkan, setiap amal kebaikan yang dilakukan akan dibalas oleh Allah SWT sebesar 10 kali. Lalu, akan dilipatkan sebanyak 700 kali sesuai dengan kehendak Allah SWT.
  7. Ibadah puasa memberikan manfaat untuk kesehatan yaitu melancarkan alat pencernaan, menambah daya tahan pada tubuh dan menyeimbangkan anabolisme dan katabolisme.

Lihat Juga : Kata-Kata Bijak Kehidupan

Penutup

Puasa Ramadhan merupakan salah satu ibadah penting bagi umat muslim di belahan dunia. Puasa Ramadhan mempunyai makna spiritual yang dalam, manfaat kesehatan, nilai sosial dan kemanusiaan, serta membantu untuk meningkatkan kesadaran diri, kebersihan hati dan ketaatan pada ajaran Islam. Puasa Ramadhan ialah waktu yang sangat baik untuk merenung dan memperbaiki diri, serta menunjukkan solidaritas dan kepedulian sesama saudara muslim.

Untuk itu, dalam bulan yang penuh dengan berkah ini, harus dimanfaatkan sebaik mungkin supaya mendapatkan keberkahan, rahmat dan nikmat dari Allah SWT. Terima kasih telah membaca, semoga artikel ini bermanfaat bagi semua orang.

Kapan niat puasa dibaca?

Menurut Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jaza’iri dalam kitab Minhajul Muslim, membaca niat puasa Ramadhan lebih baik dibaca sebelum memasuki waktu shalat subuh, waktu berniat sudah dapat dilakukan dari malam hari.

Apakah niat puasa Ramadhan harus dibaca setiap hari?

Menurut pendapat ulama, membaca niat puasa dianjurkan untuk dibaca setiap hari, karena puasa Ramadhan merupakan ibadah yang berdiri sendiri dan tidak dapat dikaitkan dengan ibadah lainnya. Dari Hadist riwayat Imam Ahmad, Abu Daud, Tirmidzi, An Nasa’I dan Ibnu Majah dari Hafshah Ummul Mukminin RA, Rasulullah SAW bersabda, “Siapa yang tidak berniat puasa di malam hari sebelum terbitnya fajar, maka tidak ada puasa baginya.

Apa tujuan dari doa niat puasa?

Niat puasa Ramadhan adalah sebuah pengingat bagi diri sendiri karena sedang menjalankan ibadah kepada Allah SWT yakni melakukan ibadah puasa di bulan suci Ramadhan. Dengan meniatkan dalam hati yang kuat dan penuh kesadaran, akan memperkuat rasa ikhlas, menambah pahala dan memperbaiki kualitas puasa.


Penulis : Elly Abriyanti Widyaningrum | Editor : Rudi Dian Arifin, Wahyu Setia Bintara

Elly Abriyanti Widyaningrum

Elly Abriyanti Widyaningrum adalah penulis artikel di dianisa.com yang berfokus pada topik umum, seperti lifestyle, pendidikan, dan lainnya. Selain menjadi penulis lepas, ia juga seorang tutor privat, content planner dan executive administrasi di Distributor Utama SR12 Skincare.

Discussion | 0 Comments

*Komentar Anda akan muncul setelah disetujui

  1. 260 PP WA Couple Keren, Lucu, Aesthetic, Romantis, Terpisah, dan Paling Kece!

    Berikut kami bagikan kumpulan foto profil / pp wa couple terpisah, dan paling kece yang bisa…
  2. 172 PP (Foto Profil) Kucing Couple Terpisah, Lucu Gemoy, dan Aesthetic!

    Berikut kumpulan PP (Foto Profil) kucing couple terpisah lucu dan aesthetic yang telah kami kumpulkan dan…
  3. 100 PP (Foto Profil) WA Aesthetic Hijab, Muslimah!

    Berikut kumpulan PP (Foto Profil) WA Aesthetic Hijab, Muslimah yang telah kami kumpulkan dan dapat Anda…