18 Tarian Jawa Tengah Paling Populer yang Perlu Kamu Ketahui!

Ketahui sejumlah tarian di Jawa Tengah yang paling populer berikut ini!

Seni tari adalah ekspresi artistik yang melibatkan gerakan tubuh, ritme, musik, dan emosi untuk mengkomunikasikan cerita, makna, atau perasaan kepada penonton. Tari merupakan bentuk seni yang telah ada sejak zaman kuno dan dijumpai di berbagai budaya di seluruh dunia. Seni tari mencakup berbagai elemen, seperti: gerakan tubuh, ekspresi wajah, kostum, musik, dan latar belakang budaya.

Tari bukan hanya tentang gerakan fisik semata, tetapi juga mengandung makna dan pesan yang bisa beragam. Seni tari melibatkan latihan, disiplin, dan pengembangan fisik yang serius. Para penari mengasah kepekaan terhadap gerakan tubuh, ritme, dan interpretasi artistik. Selain itu, tari juga dapat menjadi bentuk komunikasi universal yang melintasi batas bahasa dan budaya, menghubungkan orang dari berbagai latar belakang.

Tari memiliki banyak variasi gaya, bentuk, dan teknik di seluruh dunia, dan setiap budaya memiliki ciri khasnya sendiri. Hal ini membuat seni tari menjadi landasan penting dalam menjaga keragaman dan kekayaan budaya global. Di Indonesia sendiri ada berbagai macam jenis tari yang berasal dari berbagai daerah. Contohnya yaitu tari Remo yang berasal dari Jawa Timur. Lalu bagaimana dengan Jawa Tengah? Apa saja macam-macam tari-tari yang berasa dari daerah Jawa Tengah. Jika Anda ingin tahu selengkapnya, simak beberapa informasi berikut ini.

Ringkasan

  • Tari tradisional Jawa Tengah adalah beragam jenis tarian yang berasal dari wilayah Jawa Tengah, Indonesia.
  • Tarian Jawa Tengah memiliki warisan budaya yang kaya, dan mencerminkan berbagai aspek kehidupan masyarakat Jawa Tengah, seperti keagamaan, sejarah, mitos, dan nilai-nilai budaya.
  • Contoh tarian tradisional yang berasal dari Jawa Tengah yaitu tari gambyong, tari bedhoyo, tari serimpi, tari golek, tari tayub, dan lain-lain.
  • Tari tradisional Jawa Tengah yaitu masih berhubungan dengan budaya keraton Jawa yang terkesan halus dan anggun.

Lihat Juga : Lagu Nasional Indonesia Beserta Lirik

Apa itu Tari Tradisional?

Unsur Seni Tari
Sumber Gambar : dictio.id

Sebelum Anda mengetahui apa saja Tari yang berasal dari daerah Jawa Tengah, ada baiknya jika Anda mengetahui terlebih dahulu apa itu tari tradisional. Tari tradisional adalah jenis tarian yang berasal dari budaya dan warisan suatu daerah atau komunitas tertentu. Tarian ini telah ada dan berkembang selama bertahun-tahun, bahkan generasi ke generasi, dan sering kali mencerminkan aspek-aspek penting dari kehidupan sosial, keagamaan, atau budaya masyarakat di mana tari tersebut muncul.

Tari tradisional dapat memiliki beragam ciri khas, termasuk gerakan khas, kostum yang khas, dan musik yang diiringi. Mereka sering kali menceritakan cerita atau makna khusus yang terkait dengan sejarah, mitos, kepercayaan, atau nilai-nilai masyarakat tertentu.

Tari tradisional juga dapat berfungsi dalam berbagai konteks, seperti upacara keagamaan, perayaan budaya, ritual, hiburan, dan bahkan sebagai bentuk penyampaian pesan atau pesan moral. Meskipun beberapa tari tradisional telah mengalami perubahan seiring waktu, banyak dari mereka tetap mempertahankan karakteristik khas mereka dan memiliki nilai penting dalam melestarikan identitas budaya suatu komunitas.

Contoh tari tradisional di berbagai bagian dunia termasuk Tari Saman dari Indonesia, Hula dari Hawaii, Flamenco dari Spanyol, Kabuki dari Jepang, Samba dari Brasil, dan banyak lagi. Setiap tarian ini memiliki keunikan sendiri dan merangkum aspek penting dari budaya tempat asalnya.

Lihat Juga : Pengertian Alat Musik Angklung

Macam – Macam Tarian Jawa Tengah

Sedangkan untuk tari tradisional Jawa Tengah adalah beragam jenis tarian yang berasal dari wilayah Jawa Tengah, Indonesia. Jawa Tengah memiliki warisan budaya yang kaya, dan tarian-tarian tradisional di daerah ini mencerminkan berbagai aspek kehidupan masyarakat Jawa Tengah, seperti keagamaan, sejarah, mitos, dan nilai-nilai budaya. Jika Anda belum mengetahui apa saja tari tradisional Jawa Tengah. Berikut merupakan beberapa contoh tari tradisional Jawa Tengah antara lain, yaitu:

1. Tari Gambyong

1 Tari Gambyong
Sumber Gambar :

Tari Gambyong adalah salah satu tarian tradisional Jawa yang memiliki ciri khas gerakan yang lemah gemulai dan penuh dengan keanggunan. Tarian ini biasanya ditarikan oleh sekelompok penari wanita dan menjadi bagian dari berbagai upacara adat, pertunjukan budaya, atau acara perayaan di Jawa Tengah dan Jawa Timur, Indonesia.

Tari Gambyong sering diartikan sebagai perwujudan dari sosok perempuan Jawa yang anggun dan lemah lembut. Gerakan-gerakan tariannya menggambarkan sikap rendah hati, keramahan, dan daya tarik wanita. Para penari mengenakan kostum tradisional yang khas, seperti kebaya dan kain batik, serta menggunakan aksesoris seperti selendang.

Dalam berbagai pertunjukan, Tari Gambyong menampilkan formasi-formasi yang terkoordinasi dengan indah. Para penari bergerak dengan hati-hati dan elegan, menciptakan tampilan yang memukau bagi penonton. Tari Gambyong bukan hanya sebuah tarian semata, tetapi juga suatu penghormatan terhadap tradisi dan warisan budaya yang telah ada selama berabad-abad.

2. Tari Bedhaya

2 Tari Bedhaya
Sumber Gambar : mymagz.net

Tari Bedhaya adalah salah satu tari tradisional istana Jawa yang memiliki nilai spiritual dan penting dalam budaya Jawa. Tarian ini sering dikaitkan dengan kerajaan dan pertunjukan istana, khususnya dalam lingkungan Keraton (istana) di Jawa Tengah dan Yogyakarta, Indonesia.

Tari Bedhaya bukan hanya tarian semata, tetapi juga menjadi bagian dari ritual dan tradisi kerajaan yang berumur panjang. Tarian ini menggambarkan harmoni, keanggunan, dan kebijaksanaan yang menjadi simbol dari kepemimpinan dan warisan budaya kerajaan Jawa. Meskipun Tari Bedhaya adalah tarian keraton, beberapa versi yang lebih sederhana juga ada untuk pertunjukan di luar lingkungan istana.

3. Tari Serimpi

3 Tari Serimpi
Sumber Gambar : pariwisataindonesia.id

Tari Serimpi adalah salah satu tarian tradisional Jawa yang penuh dengan keindahan dan keanggunan. Tari ini juga sering dikenal sebagai “Tari Serimpi Gubahan” karena tarian ini memiliki gerakan yang sangat indah dan menggambarkan kelembutan serta kemewahan.

Tari Serimpi sering ditarikan dalam berbagai acara adat, upacara, atau pertunjukan seni budaya. Keindahannya yang menawan dan makna yang terkandung dalam gerakannya membuat Tari Serimpi menjadi salah satu tarian yang sangat dihargai dan dijaga dalam warisan budaya Jawa.

4. Tari Golek

4 Tari Golek
Sumber Gambar : wikipedia.org

Tari Golek adalah jenis tarian tradisional Jawa yang unik karena melibatkan penggunaan boneka kayu atau golek dalam pertunjukannya. Golek adalah kata dalam bahasa Jawa yang berarti “boneka” atau “patung”. Tari ini sering kali disebut juga sebagai “Tari Wayang Golek” karena terkait dengan seni pertunjukan wayang golek, yaitu seni pertunjukan boneka kayu tradisional Jawa.

Tari Golek adalah contoh yang menarik dari seni pertunjukan yang menggabungkan gerakan tari dan manipulasi boneka dalam satu pertunjukan yang memukau. Tari ini memadukan seni tari dan seni pertunjukan boneka, menciptakan pengalaman visual dan naratif yang khas dalam budaya Jawa.

5. Tari Tayub

5 Tari Tayub
Sumber Gambar : :etnis.id

Tari Tayub adalah jenis tarian tradisional Jawa yang memiliki unsur-unsur seni pertunjukan dan interaksi sosial. Tari ini biasanya ditarikan oleh sekelompok penari wanita dengan pengiringan musik gamelan atau musik tradisional Jawa lainnya. Tari Tayub memiliki ciri khas yang mencerminkan kegembiraan, keramahtamahan, dan ekspresi budaya masyarakat Jawa.

Tari Tayub mencerminkan semangat kebersamaan dan keramahtamahan masyarakat Jawa. Meskipun tari ini memiliki unsur humor dan menggoda, tetapi tetap dijalankan dengan menghormati nilai-nilai budaya dan tradisi. Tari Tayub adalah contoh bagaimana seni tari dapat menjadi sarana interaksi sosial dan ungkapan budaya dalam suatu masyarakat.

Lihat Juga : Macam-Macam Keragaman Budaya di Indonesia

6. Tari Kethek Ogleng

6 Tari Kethek Ogleng
Sumber Gambar : pacitanku.com

Tari Kethek Ogleng adalah salah satu jenis tari tradisional Jawa yang berasal dari daerah Kesongo, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, Indonesia. Tari ini memiliki ciri khas dengan penggunaan topeng hewan, seperti monyet atau kera, dan di dalamnya terdapat unsur komedi serta gerakan yang energetik.

Tari Kethek Ogleng umumnya ditarikan oleh sekelompok penari yang mengenakan kostum dan topeng monyet. Gerakan dalam tari ini menggambarkan kehidupan sehari-hari dan sering kali disajikan dalam bentuk komedi. Kostum dan topeng yang dikenakan oleh penari menambah nuansa lucu dan menggemaskan dalam pertunjukan.

Tari Kethek Ogleng sering diiringi oleh musik gamelan atau alat musik tradisional Jawa lainnya. Pertunjukan ini tidak hanya memiliki nilai hiburan, tetapi juga memiliki nilai budaya dan seni yang khas bagi masyarakat Jawa Tengah. Tari ini juga dapat diartikan sebagai cara untuk menghibur dan menyatukan komunitas dalam perayaan atau acara tertentu.

7. Tari Dolalak

7 Tari Dolalak
Sumber Gambar : serat.id

Tari Dolalak juga merupakan salah satu jenis tari tradisional yang berasal dari Jawa Tengah, Indonesia. Tari ini merupakan salah satu tarian yang dianggap sebagai bagian dari budaya Jawa dan biasanya ditarikan dalam rangkaian perayaan adat, hajatan, atau acara keagamaan. Tari Dolalak memiliki ciri khas gerakan yang energetik dan penuh semangat, serta biasanya diiringi oleh musik gamelan atau musik tradisional Jawa lainnya.

Tari Dolalak biasanya melibatkan sekelompok penari, baik pria maupun wanita, yang mengenakan pakaian tradisional Jawa yang cerah dan berwarna-warni. Gerakan dalam tari ini sering kali dinamis, dengan langkah-langkah cepat, lompatan, dan gerakan tangan yang ekspresif. Tarian ini dapat memiliki nuansa komedi, kegembiraan, dan keakraban yang membuatnya menghibur bagi penonton.

8. Tari Merak Ngigel

8 Tari Merak Ngigel
Sumber Gambar :

Tari Merak Ngigel adalah jenis tari tradisional yang berasal dari daerah Jawa Tengah, Indonesia. Tarian ini merupakan bagian dari warisan budaya Jawa Tengah dan seringkali ditampilkan dalam berbagai acara adat, perayaan, dan festival di daerah tersebut.

“Merak” dalam bahasa Indonesia merujuk pada burung merak, sementara “ngigel” dalam bahasa Jawa berarti “menari-nari dengan gembira” atau “bergembira”. Jadi, secara harfiah, “Tari Merak Ngigel” dapat diartikan sebagai tarian yang menggambarkan gerakan gembira ala burung merak.

Tari Merak Ngigel umumnya ditarikan oleh sekelompok penari, biasanya perempuan, yang mengenakan kostum yang merujuk pada burung merak. Kostum ini biasanya dilengkapi dengan hiasan bulu-bulu berwarna cerah yang menyerupai ekor merak yang megah. Penari juga mengenakan topeng dan aksesori lainnya untuk memperkuat kesan burung merak.

9. Tari Lengger

9 Tari Lengger
Sumber Gambar : selasar.com

Tari Lengger adalah jenis tarian tradisional yang berasal dari daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur, Indonesia. Tarian ini memiliki ciri khas gerakan sensual dan eksentrik, serta seringkali diiringi oleh nyanyian dan musik yang khas.

Tari Lengger umumnya ditarikan oleh penari-penari wanita yang mengenakan kostum yang mencerminkan keanggunan dan keindahan. Gerakan dalam tari ini sering kali melibatkan gerakan pinggul yang lembut, gerakan tangan yang ekspresif, dan gerakan mata yang menarik. Tarian ini memiliki nuansa sensual dan kadang-kadang mengandung unsur-unsur yang menggoda.

Lagu dan musik yang mendampingi Tari Lengger juga memiliki karakteristik yang unik. Seringkali, tarian ini diiringi oleh musik gamelan atau alat musik tradisional Jawa lainnya, yang memberikan ritme yang mendukung gerakan-gerakan tarian.

10. Tari Jathilan

10 Tari Jathilan
Sumber Gambar : dictio.id

Meskipun tari ini lebih banyak dikenal di Jawa Timur, namun beberapa wilayah di Jawa Tengah juga memiliki tarian ini. Tari Jathilan melibatkan penari laki-laki yang menari dengan menunggangi “kuda” dari anyaman bambu. Tarian ini memiliki ciri khas dengan penggunaan atraksi kuda-kudaan yang kuat dan penuh semangat, serta penggunaan topeng-topeng hewan atau makhluk fantastis.

Tari Jathilan umumnya melibatkan sekelompok penari, pria maupun wanita, yang beraksi di atas kuda-kudaan yang terbuat dari anyaman bambu dan kain. Penari-penari ini menari dan bergerak seolah-olah mereka sedang dikendalikan oleh kekuatan gaib atau roh. Kuda-kudaan tersebut dihias dengan kain-kain berwarna-warni dan hiasan-hiasan yang mencolok.

Lihat Juga : Contoh Yel-Yel Pramuka

11. Tari Bondan

11 Tari Bondan
Sumber Gambar : popmama.com

Tari Bondan adalah tarian tradisional yang berasal dari daerah Jawa Tengah, Indonesia. Tarian ini memiliki karakteristik yang unik karena melibatkan penari pria yang mengenakan pakaian tradisional Jawa yang biasanya dikenakan oleh wanita.

Nama “Bondan” sendiri dalam bahasa Jawa berarti “pemuda” atau “anak laki-laki”. Tarian ini mencerminkan tradisi dan kekhasan budaya Jawa dalam mengekspresikan keindahan gerak tubuh dan estetika melalui peran gender ganda.

Tari Bondan biasanya dilakukan oleh sekelompok penari pria yang mengenakan pakaian tradisional Jawa seperti kebaya, selendang, dan kain batik. Gerakan dalam tari ini cenderung lemah gemulai dan berirama, dengan perpaduan gerakan yang menggambarkan sifat keanggunan, kelembutan, dan kesopanan.

12. Tari Beksan Wireng

12 Tari Beksan Wireng
Sumber Gambar : belajargiat.id

Tari Beksan Wireng adalah tarian tradisional yang berasal dari Jawa Tengah, Indonesia. Tarian ini merupakan bagian dari kebudayaan Jawa dan sering kali ditampilkan dalam berbagai acara adat, upacara keagamaan, atau perayaan budaya.

“Beksan” dalam bahasa Jawa merujuk pada pertunjukan tari yang menggambarkan tokoh-tokoh tertentu atau cerita-cerita mitologis, sementara “Wireng” adalah salah satu karakter atau tokoh dalam tarian ini. Tari Beksan Wireng umumnya menggambarkan kisah dari dunia wayang kulit, yaitu seni pertunjukan bayangan dengan tokoh-tokoh pewayangan.

13. Tari Gambir Anom

13 Tari Gambir Anom
Sumber Gambar : kibrispdr.org

Tari Gambir Anom adalah jenis tari tradisional yang berasal dari daerah Jawa Tengah, Indonesia. Tarian ini termasuk dalam kelompok tari-tari tradisional yang berasal dari budaya Jawa dan sering kali ditampilkan dalam berbagai acara adat, upacara keagamaan, perayaan budaya, atau hiburan rakyat.

Nama “Gambir Anom” dalam bahasa Jawa memiliki makna khusus. “Gambir” mengacu pada sebuah pohon gambir, sementara “Anom” berarti muda atau murni. Secara harfiah, “Tari Gambir Anom” dapat diartikan sebagai tarian yang menceritakan atau menggambarkan pohon gambir yang muda atau murni.

Tari Gambir Anom umumnya ditarikan oleh sekelompok penari wanita yang mengenakan pakaian tradisional Jawa yang indah dan berwarna-warni. Gerakan dalam tarian ini menggambarkan keindahan alam dan nilai-nilai kesucian. Tari ini cenderung memiliki gerakan yang lemah gemulai dan anggun, dengan perpaduan gerakan tangan, kaki, dan tubuh yang harmonis.Top of Form

14. Tari Prawiroguno

14 Tari Prawiroguno
Sumber Gambar : kikomunal-indonesia.dgip.go.id

Tari Prawiroguno adalah sebuah tarian tradisional yang berasal dari Jawa Tengah, Indonesia. Tarian ini memiliki nuansa pahlawan dan pertempuran, serta seringkali diartikan sebagai representasi semangat kepahlawanan dan keberanian dalam budaya Jawa.

Kata “Prawiroguno” dalam bahasa Jawa memiliki arti “pria perkasa” atau “pahlawan yang berani”. Tarian ini mencerminkan nilai-nilai keberanian, patriotisme, dan semangat perjuangan dalam bentuk tarian dan gerakan-gerakan yang kuat.

Tari Prawiroguno umumnya melibatkan penari laki-laki yang mengenakan kostum yang mencerminkan kegagahan dan kepahlawanan. Gerakan dalam tarian ini cenderung dinamis dan penuh semangat, menggambarkan adegan-adegan pertempuran atau perjuangan.

15. Tari Kendalen

15 Tari Kendalen
Sumber Gambar : seringjalan.com

Tari Kendalen adalah salah satu jenis tari tradisional yang berasal dari Jawa Tengah, Indonesia. Tarian ini adalah bagian dari warisan budaya Jawa dan sering ditampilkan dalam berbagai acara adat, perayaan budaya, dan upacara keagamaan.

Tari Kendalen memiliki ciri khas dengan gerakan yang lemah gemulai, anggun, dan menggambarkan cerita atau makna tertentu. Tarian ini biasanya ditarikan oleh sekelompok penari wanita yang mengenakan pakaian tradisional Jawa, termasuk kebaya, selendang, dan kain batik.

Gerakan dalam Tari Kendalen umumnya bersifat simbolis dan kadang-kadang mengandung elemen narasi. Gerakan tangan, kaki, dan tubuh digunakan untuk menggambarkan kisah atau nilai-nilai budaya. Musik gamelan atau alat musik tradisional Jawa lainnya sering mendampingi tarian ini, menciptakan suasana yang khas dan mendukung ritme gerakan.

Lihat Juga : Nama Jajanan Pasar di Indonesia

16. Tari Topeng Ireng

16 Tari Topeng Ireng
Sumber Gambar : nusantarapedia.net

Tari Topeng Ireng adalah jenis tari tradisional yang berasal dari daerah Banyuwangi, Jawa Timur, Indonesia. Tarian ini juga dikenal dengan sebutan “Topeng Putih” di beberapa daerah. Tari Topeng Ireng merupakan bagian penting dari budaya Jawa Timur dan sering ditampilkan dalam berbagai acara adat, upacara keagamaan, dan perayaan budaya.

Nama “Topeng Ireng” mengacu pada topeng yang digunakan oleh para penari. “Ireng” dalam bahasa Jawa berarti “hitam”, yang merujuk pada warna dari topeng yang digunakan dalam pertunjukan ini. Topeng-topeng tersebut biasanya berwarna hitam atau gelap, menciptakan kesan misterius.

Tari Topeng Ireng umumnya melibatkan sekelompok penari yang mengenakan kostum tradisional Jawa dan topeng hitam. Topeng ini melambangkan berbagai karakter dan makhluk mitos dalam cerita rakyat Jawa Timur. Penari-penari ini menggambarkan karakter-karakter tersebut melalui gerakan tari dan mimik wajah yang kuat.

17. Tari Gambang

17 Tari Gambang
Sumber Gambar : idntimes.com

Tari Gambang adalah salah satu jenis tarian tradisional dari Indonesia, khususnya dari daerah Jawa Tengah. Tarian ini sering dilakukan dalam berbagai acara adat, perayaan budaya, upacara keagamaan, dan hiburan.

Nama “Gambang” mengacu pada salah satu jenis alat musik tradisional yang digunakan dalam tarian ini. Gambang adalah jenis alat musik perkusi yang terbuat dari kayu dan digunakan untuk menghasilkan suara dengan cara dipukul menggunakan pemukul atau alat serupa.

Tari Gambang biasanya dilakukan oleh sekelompok penari, baik pria maupun wanita, yang mengenakan kostum tradisional Jawa. Gerakan dalam tari ini cenderung lemah gemulai dan berirama, dengan penekanan pada gerakan tangan dan pergelangan tangan yang indah. Gerakan tersebut menggambarkan nuansa keanggunan dan kelembutan budaya Jawa.

18. Tari Gandrung

18 Tari Gandrung
Sumber Gambar : kompas.com

Tari Gandrung adalah jenis tari tradisional yang berasal dari daerah Banyuwangi, Jawa Timur, Indonesia. Tarian ini memiliki ciri khas dengan melibatkan seorang atau beberapa penari wanita yang menari dengan gerakan yang energetik, dinamis, dan menghibur. Tari Gandrung sering kali diiringi oleh musik dan lagu yang ceria.

Tari Gandrung umumnya ditarikan oleh penari-penari wanita yang mengenakan pakaian tradisional yang indah dan berwarna-warni. Penari-penari ini menari dengan langkah-langkah cepat dan lincah, serta menggunakan gerakan tangan, kaki, dan tubuh yang energetik. Gerakan tari ini cenderung bebas, spontan, dan kadang-kadang melibatkan interaksi antara penari dan penonton.

Lihat Juga : Gambar Peta Indonesia

Penutup

Dari informasi di atas dapat diketahui bahwa ada banyak sekali tarian tradisional di Indonesia, salah satunya yaitu tarian tradisional yang berasal dari Jawa Tengah. Tarian yang berasal dari Jawa Tengah juga ada banyak contohnya misalnya seperti tari gambyong, tari bedhoyo, tari serimpi, tari golek, dan lain-lain. Kebanyakan tari tradisional Jawa Tengah yaitu masih berhubungan dengan budaya keraton Jawa yang terkesan halus dan anggun.

Ragam gerak tari apa saja yang ada pada tarian tradisional Jawa Tengah?

Ragam gerak tari tradisional Jawa Tengah yaitu sabetan, ulap-ulap, srisig, hoyog, lumaksana, dan berbagai gerakan yang terkesan lembut.

Tarian tradisional Jawa Tengah biasanya diiringi dengan apa?

Tarian tradisional Jawa Tengah biasanya diiringi dengan alat musik tradisional Jawa yaitu gamelan, serta lagu-lagu khas Jawa yang dibawakan oleh sinden.

Bagaimana karakter tarian Jawa Tengah?

Tarian khas Jawa Tengah pada umumnya yaitu memiliki karakter yang sangat kuat dengan kebudayaan keraton dan di bawakan dengan halus, tenang, anggun dan teratur.


Penulis : Adella Eka Ridwanti | Editor : Rudi Dian Arifin, Wahyu Setia Bintara

Adella Eka Ridwanti

Adella Eka Ridwanti adalah lulusan Ilmu Komunikasi 2022 yang berpengalaman dalam menulis konten kreatif dan digital marketing. Saat ini menjadi penulis di website Dianisa.com dan menjadi sosial media officer untuk perusahaan yang menawarkan jasa perjalanan tour luar negeri dan Umroh.

Discussion | 0 Comments

*Komentar Anda akan muncul setelah disetujui

  1. Cara Download Video, Story, Reel Facebook dengan FBVideoDown di HP, PC, dan Laptop!

    Ketahui cara mudah download konten video, reel, dan story dari Facebook menggunakan FBVideoDown di HP, Laptop,…
  2. Logo UIN Sultan Syarif Kasim Riau (UIN Suska Riau) PNG, CDR, AI, EPS, SVG

    Berikut kami bagikan link download logo UIN Sultan Syarif Kasim Riau PNG, CDR, AI, EPS, SVG…
  3. Logo Universitas Jenderal Achmad Yani PNG, CDR, AI, EPS, SVG (Free Download)

    Berikut kami bagikan link download logo Universitas Jenderal Achmad Yani PNG, CDR, AI, EPS, SVG terbaru…