Pakaian Adat Papua Lengkap Beserta Aksesoris dan Senjata Tradisionalnya

Ketahui apa saja pakaian adat dari Papua berikut ini!

Papua adalah sebuah provinsi yang terletak di bagian timur negara Indonesia. Papua memiliki kekayaan alam yang melimpah, termasuk hutan hujan tropis, gunung, sungai, dan keanekaragaman hayati yang tinggi. Namun, provinsi ini juga memiliki sejumlah tantangan, termasuk masalah sosial dan politik, serta ketegangan antara pemerintah Indonesia dan beberapa kelompok separatisme Papua yang menginginkan kemerdekaan.

Papua juga memiliki budaya yang kaya dan beragam, dengan banyak kelompok etnis yang tinggal di sana. Salah satu kelompok etnis terbesar adalah suku Dani. Bahasa resmi Papua sendiri yaitu Bahasa Indonesia, tetapi banyak bahasa daerah yang digunakan di sana. Dengan keanekaragaman budaya yang dimiliki oleh Papua, membuat Papua memiliki banyak sekali keunikan dan ciri khasnya. Terutama pakaian adatnya. Nah untuk Anda yang penasaran dengan apa saja contoh pakaian adat yang ada di Papua. Berikut informasi selengkapnya.

Ringkasan

  • Pakaian adat di Papua sangat beragam dan mencerminkan kekayaan budaya yang ada di Papua.
  • Contoh pakaian adat yang ada di Papua yaitu koteka, baju kurung, pakaian Sali, rok rumbai, pakaian adat yokai, pakaian adat ewer, dan tato alami.
  • Aksesoris khas Papua yaitu noken, kalung dari tulang dan kulit binatang, hawai, gading dan taring.
  • Sedangkan untuk senjata tradisional Papua yaitu kapak, busur dan panah, tombak, dan belati.

Lihat Juga : Pengertian Alat Musik Angklung

Pakaian Adat Papua

Pakaian adat di Papua sangat beragam dan mencerminkan kekayaan budaya yang ada di provinsi ini, terutama karena Papua terdiri dari banyak kelompok etnis yang berbeda. Beberapa pakaian adat tradisional yang dikenakan oleh suku-suku Papua yang berbeda termasuk:

1. Koteka (Penis Gourd)

Koteka (Penis Gourd)
Sumber Gambar : kompasiana.com

Pakaian tradisional yang mungkin paling terkenal dari Papua adalah koteka. Pakaian adat koteka adalah pakaian tradisional yang dikenakan oleh beberapa suku di Papua, terutama suku-suku di dataran tinggi Papua seperti suku Dani, Yali, dan Lani. Koteka adalah jenis pakaian yang sangat khas dan unik, terutama karena pakaian ini dirancang untuk menutupi area genital pria.

Koteka biasanya terbuat dari bahan-bahan alam seperti kulit daun pisang atau kayu lunak. Bahan ini diukir dan dibentuk sedemikian rupa sehingga menutupi bagian genital pria. Koteka biasanya memiliki bentuk yang khas, seperti tabung atau kotak yang dikenakan di bagian depan tubuh. Koteka digunakan sebagai pakaian sehari-hari oleh pria suku-suku yang mengenakannya. Pakaian ini sangat praktis untuk kehidupan sehari-hari di lingkungan hutan dan pegunungan Papua. Namun, dalam situasi-situasi adat atau upacara, koteka sering kali dikenakan dengan hiasan tambahan seperti perhiasan dan tarian tradisional.

Meskipun koteka masih digunakan oleh beberapa suku di Papua hingga saat ini, pengaruh modernisasi dan kontak dengan dunia luar telah membawa perubahan dalam pakaian tradisional ini. Beberapa orang Papua modern mungkin beralih ke pakaian Barat atau pakaian yang lebih praktis dalam kehidupan sehari-hari. Dan Ing perlu Anda ketahui, bahwa ada berbagai suku dan kelompok etnis di Papua, dan tidak semua suku mengenakan koteka. Setiap suku memiliki pakaian adat dan tradisi mereka masing-masing.

2. Baju Kurung

Baju Kurung
Sumber Gambar : gramedia.com

Baju kurung Papua adalah pakaian tradisional yang khas dari Papua, yang merupakan provinsi di Indonesia. Baju kurung Papua memiliki ciri khas tersendiri dan berbeda dengan baju kurung yang umumnya dikenakan di Malaysia, Indonesia, dan Brunei.

Baju kurung Papua biasanya terdiri dari dua bagian utama, yaitu baju bagian atas dan bawahan. Baju bagian atas memiliki potongan yang longgar dan biasanya memiliki lengan panjang. Potongan bawahan bisa berupa rok panjang atau kain panjang yang digunakan sebagai celana panjang, tergantung pada desain dan preferensi individu.

Baju kurung Papua umumnya terbuat dari bahan-bahan alam seperti kain katun atau kain tenun tradisional. Beberapa suku di Papua juga menggunakan kain batik dalam pembuatan baju kurung mereka. Baju kurung Papua sering kali dihiasi dengan warna-warna cerah dan motif-motif tradisional Papua yang khas. Motif-motif ini bisa mencakup gambar-gambar alam, hewan-hewan, atau simbol-simbol budaya. Baju kurung Papua sering dikenakan dengan aksesori tradisional seperti kalung manik-manik, perhiasan kepala, dan gelang.

Baju kurung Papua sering dikenakan dalam berbagai acara adat, upacara keagamaan, pernikahan, dan acara khusus lainnya. Selain itu, pakaian adat ini juga digunakan dalam pertunjukan tarian tradisional Papua.

3. Pakaian Sali

Pakaian-Sali
Sumber Gambar : rimbakita.com

Jika Pakaian adat yokai khusus digunakan untuk wanita yang sudah memiliki suami. Maka pakaian adat sali merupakan pakaian adat Papua yang hanya dikenakan oleh anak perempuan yang belum menikah, dan wanita yang sudah menikah tidak diperbolehkan mengenakan pakaian adat tersebut.

Bahan rok Sali terbuat dari daun atau kulit kayu sagu kering pilihan yang diberi warna kecoklatan untuk menghasilkan warna yang sempurna. Sekilas banyak orang yang menganggap baju Sali adalah kain yang dijahit. Padalah pakaian sali adalah pakaian yang digunakan untuk melakukan aktivitas sehari-hari dengan cara melilit tubuh dengan bagian dalam lebih panjang dibandingkan bagian luar. Sehingga pakaian Sali menjadi lebih menarik dan dan terlihat seperti kain pada umumnya.

4. Rok Rumbai

Rok Rumbai
Sumber Gambar : indonesia.go.id

Rok rumbai Papua adalah jenis pakaian tradisional yang khas dari Papua, yang merupakan provinsi di Indonesia. Rok ini memiliki ciri khas tersendiri dan sering digunakan oleh wanita Papua dalam berbagai acara adat .

Rok rumbai Papua umumnya terbuat dari bahan-bahan alam, seperti serat tumbuhan atau kain tenun tradisional. Kain ini kemudian dijahit dan dihias dengan berbagai rumbai atau hiasan khas Papua. Rok rumbai memiliki potongan yang longgar dan biasanya mencapai hingga sekitar mata kaki. Rok ini sering kali memiliki pinggang yang elastis atau diikat dengan tali sehingga dapat disesuaikan dengan ukuran tubuh pemakainya.

Ciri khas utama dari rok rumbai adalah rumbai-rumbai yang panjang dan hiasan-hiasan di bagian bawah rok. Rumbai-rumbai ini biasanya terbuat dari serat tumbuhan atau bahan-bahan alami lainnya. Hiasan-hiasan ini memberikan sentuhan yang indah dan khas pada rok rumbai Papua. Rok rumbai sering dihiasi dengan warna-warna cerah dan motif-motif tradisional Papua yang mencerminkan identitas budaya dan kelompok etnis tertentu.

5. Pakaian Adat Yokai

Pakaian Adat Yokai
Sumber Gambar : papuanphoto.wordpress.com

Pakaian adat yokai bisa dikatakan sebagai pakaian adat  Papua yang cukup spesial. Hal tersebut dikarenakan pakaian ini hanya dipakai oleh wanita yang sudah menikah. Yokai juga digunakan untuk menutupi bagian atas tubuh wanita agar tidak terlihat oleh laki – laki yang bukan suaminya.

Dan yang perlu Anda ketahui, bahwa Yokai tidak dijual di toko oleh-oleh atau tempat lain karena merupakan simbol masyarakat Papua. Arti dari pakaian adat ini adalah kedekatan masyarakat Papua dengan alam. 

Pakaian adat ini juga khusus dikenakan di  Papua Barat ini terbuat dari kulit pohon yang berwarna coklat  kemerahan. Yokai biasanya dipakai sebagai atasan yang dikenakan dengan cara dililitkan di bagian tubuh.    

6. Pakaian Adat Ewer

Pakaian Adat Ewer
Sumber Gambar : cleanipedia.com

Pakaian adat Papua dibagi menjadi dua kategori, yaitu untuk pria dan wanita. Penggunaan pakaian ewer pada pria dan wanita tentu saja berbeda. Bagi kaum pria, baju ewer biasanya  hanya dikenakan di bagian bawah, bukan di bagian atas. Pakaian adat ewer terbuat dari bahan jerami kering yang  panjangnya berbeda-beda kira-kira selutut dan dikenakan di  pinggang.

Sedangkan untuk wanita, pakaian ewer terdiri dari atasan dan bawahan. Bawahannya juga terbuat dari jerami kering, selutut dan dikalungkan di pinggang. Sedangkan bagian atasnya berupa kain.

Namun seiring berjalannya waktu dan modernisasi, pakaian Ewer untuk pria dan wanita memiliki atasan berbahan kain. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa pakaian ewer pada saat ini memadukan unsur  alam dan kain sebagai bahan utamanya. Pakaian adat ewer juga biasa dikenakan oleh masyarakat Papua Barat pada saat upacara adat, formal atau lainnya.

7. Tato Alami

Tato Alami
Sumber Gambar : republika.co.id

Tato alami Papua adalah bentuk seni tubuh yang tradisional di Papua, yang merupakan provinsi di Indonesia. Tato alami ini berbeda dari tato modern yang menggunakan jarum dan tinta. Tato alami Papua dilakukan dengan cara yang lebih tradisional, menggunakan alat yang terbuat dari bahan-bahan alam seperti duri atau tulang hewan, serta pewarna alami yang berasal dari tumbuhan atau bahan-bahan organik lainnya.

Tato alami Papua dilakukan dengan cara menusuk kulit dengan alat yang tajam seperti duri atau tulang hewan yang sudah diasah tajam. Pewarna alami yang digunakan biasanya diperoleh dari tumbuhan atau bahan alam lain yang dihancurkan dan diaplikasikan ke dalam lubang yang baru saja ditusuk pada kulit.

Motif-motif tato alami Papua bisa sangat bervariasi tergantung pada suku atau kelompok etnisnya. Motif-motif ini sering kali memiliki makna budaya atau spiritual yang dalam, dan bisa mencakup gambar-gambar alam, hewan-hewan, atau simbol-simbol tertentu yang penting dalam kehidupan masyarakat Papua.

Meskipun tato alami adalah tradisi kuno yang berumur panjang di Papua, praktik ini mungkin tidak seumum dulu dan telah mengalami penurunan popularitas seiring dengan modernisasi dan pengaruh dari luar. Namun, beberapa komunitas masih menjaga tradisi ini dan berusaha melestarikannya.

Lihat Juga : Urutan Presiden dan Wakil Presiden di Indonesia

Aksesoris Adat Papua

Aksesoris Adat Papua
Sumber Gambar : orami.co.id

Selain memiliki pakaian adat, Papua juga memiliki beberapa contoh aksesoris khas adat Papua yang bermacam – macam. Aksesoris tersebut biasanya dipakai sebagai pelengkap pakaian adat yang digunakan ketika ada acara adat atau dalam kehidupan sehari – hari. Beberapa contoh aksesoris tersebut antara lain yaitu :

1. Noken

Pakaian adat Noken adalah jenis pakaian khas yang biasanya digunakan oleh suku-suku di Papua, khususnya suku-suku yang mendiami wilayah Pegunungan Tengah Papua. Noken bukanlah pakaian yang dikenakan di tubuh seperti koteka atau pakaian lainnya, melainkan tas anyaman tradisional yang digunakan untuk membawa barang-barang atau hasil pertanian.

Noken dibuat dari anyaman serat alami, seperti serat tumbuhan atau akar pohon sagu. Tas ini biasanya memiliki bentuk keranjang atau kantong dengan tali yang digunakan untuk mengikatnya di kepala atau di bahu. Pembuatan Noken adalah seni yang sangat terampil dan tradisional, dan banyak dari tas ini dihiasi dengan berbagai warna dan motif yang mencerminkan budaya suku yang membuatnya. Noken digunakan untuk membawa berbagai jenis barang, termasuk hasil pertanian seperti umbi-umbian, sayuran, buah-buahan, atau barang-barang sehari-hari lainnya.

Tas ini sangat praktis dalam kehidupan sehari-hari, terutama karena suku-suku di Papua sering bermigrasi di wilayah pegunungan yang terjal dan hutan hujan. Dan bukan hanya sekadar praktis, tetapi juga memiliki makna budaya dan sosial yang dalam bagi suku-suku Papua. Tas ini sering diberikan sebagai hadiah atau dalam konteks upacara adat, dan bisa mencerminkan status sosial seseorang atau hubungan antara kelompok etnis yang berbeda.

2. Kalung dari Tulang dan Kulit Binatang

Kalung dari tulang binatang adalah jenis aksesoris yang dibuat dari tulang-tulang hewan, seperti tulang burung, tulang ikan, atau tulang mamalia. Aksesoris ini dapat ditemukan di berbagai budaya di seluruh dunia, termasuk di Papua dan beberapa suku asli di Indonesia.

Di Papua, suku-suku asli sering membuat kalung-kalung yang terbuat dari berbagai jenis tulang binatang sebagai bagian dari warisan budaya mereka. Kalung-kalung ini bisa memiliki berbagai bentuk dan ukuran tergantung pada jenis tulang yang digunakan dan desain yang diinginkan. Contohnya yaitu kalung gigi binatang, kalung dari tulang burung, kalung dari tulang ikan dan lain – lain.

Kalung-kalung dari tulang binatang biasanya memiliki nilai budaya yang penting bagi suku-suku asli Papua. Mereka sering digunakan dalam upacara adat, sebagai lambang status sosial, atau dalam ritual keagamaan. Selain itu, mereka juga menjadi bagian dari ekspresi seni dan kreativitas budaya suku-suku tersebut.

3. Hawai (Headwear)

Aksesoris “hawai” adalah istilah yang sering digunakan untuk menyebut hiasan kepala atau topi yang terbuat dari bulu burung Cendrawasih. Bulu Cendrawasih dikenal karena warnanya yang beragam dan indah, dan mereka memiliki nilai budaya dan artistik yang tinggi dalam beberapa budaya di Papua, termasuk Papua Nugini dan Papua Barat, Indonesia.

Hawai atau hiasan kepala dari bulu Cendrawasih biasanya dipakai oleh suku-suku asli Papua dalam berbagai acara budaya, upacara adat, atau ritual keagamaan. Hiasan kepala ini sering digunakan oleh tokoh-tokoh penting atau dalam acara-acara yang memiliki nilai penting dalam masyarakat.

Hawai biasanya terbuat dari bulu-bulu Cendrawasih yang indah dan berwarna-warni. Bulu cendrawasih juga dianggap sebagai bahan berharga dalam seni dan budaya Papua. Penggunaan bulu Cendrawasih dalam hawai adalah cara untuk menghormati dan merayakan kekayaan alam serta warisan budaya yang unik dari daerah tersebut.

4. Gading dan Taring

Aksesoris gading dan taring adalah perhiasan yang terbuat dari bahan-bahan seperti gading hewan, seperti gajah, atau taring hewan, seperti harimau, gading laut, atau hewan lain yang memiliki taring besar. Aksesoris ini dapat berupa kalung, gelang, anting-anting, atau barang-barang perhiasan lainnya yang dihiasi dengan potongan gading atau taring. Contohnya yaitu kalung dan gelang dari gading, anting – anting dari gading dan lain – lain.

Namun penting bagi Anda untuk memahami aturan dan peraturan yang berlaku dalam penggunaan gading atau taring hewan dalam aksesoris. Banyak negara telah menerapkan larangan atau pembatasan ketat terhadap perdagangan internasional gading untuk melindungi spesies hewan yang terancam punah. Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa aksesoris semacam itu diperoleh secara legal dan sesuai dengan hukum yang berlaku.

Lihat Juga : Gambar Peta Indonesia

Senjata Tradisional Papua

Senjata Tradisional Papua
Sumber Gambar : kompas.com

Papua juga memiliki senjata tradisional yang beranekaragam. Senjata tradisional tersebut biasanya tidak hanya digunakan untuk berperang melawan musuh saja, melainkan juga digunakan untuk berburu hewan untuk makanan sehari – hari. Jika Anda penasaran apa saja contoh senjata tradisional Papua, berikut beberapa contohnya antara lain yaitu :

1. Tombak

Tombak adalah senjata tradisional yang digunakan oleh banyak suku asli Papua di wilayah Papua, Indonesia. Tombak juga merupakan salah satu senjata yang telah lama menjadi bagian penting dari budaya dan kehidupan sehari-hari suku-suku Papua. Tombak di Papua memiliki berbagai bentuk dan fungsi tergantung pada suku dan kegunaannya. Salah satunya yaitu untuk mencari hewan buruan untuk dimakan. 

Tombak adalah bagian integral dari kehidupan dan budaya suku-suku Papua, dan sering kali memiliki nilai simbolis yang mendalam dalam masyarakat mereka. Meskipun banyak suku Papua telah mengalami perubahan dalam cara hidup mereka, tradisi dan penggunaan tombak masih tetap berlanjut sebagai warisan budaya yang penting.

2. Busur dan Anak Panah

Busur dan anak panah juga merupakan senjata tradisional yang telah digunakan oleh suku-suku asli Papua, selama berabad-abad. Senjata ini merupakan alat penting dalam berburu dan pertempuran. Busur tradisional Papua biasanya terbuat dari kayu keras, sering kali diberi tali dari bahan alam seperti rotan atau dahan tumbuhan yang kuat. Sedangkan anak panah merupakan proyektil yang ditembakkan dari busur. Anak panah tradisional Papua sering kali terbuat dari kayu atau bambu dan memiliki ujung yang tajam. Mereka sering diberi hiasan atau paku beracun yang berfungsi untuk mematikan hewan buruan.

3. Belati

Belati adalah salah satu jenis senjata tradisional yang digunakan oleh beberapa suku asli Papua di wilayah Papua, Indonesia. Ini adalah senjata tajam yang memiliki bilah yang relatif pendek dan biasanya digunakan untuk pertahanan diri, berburu, atau dalam konteks budaya dan upacara adat. Belati Papua memiliki ciri-ciri khas yang mencerminkan budaya dan kebutuhan penggunanya, dan mereka telah menjadi bagian integral dari warisan budaya suku-suku Papua.

Belati juga mencerminkan keberagaman budaya di Papua dan telah menjadi bagian penting dari kehidupan sehari-hari dan budaya suku-suku Papua. Meskipun di beberapa tempat senjata ini masih digunakan dalam pertempuran tradisional atau dalam berburu, di zaman modern, banyak belati lebih sering digunakan sebagai barang seni atau koleksi dan tidak lagi digunakan dalam kegiatan sehari-hari.

4. Kapak

Kapak adalah senjata tradisional yang telah digunakan oleh beberapa suku asli Papua. Kapak ini biasanya digunakan dalam berburu, pertempuran, atau dalam aktivitas sehari-hari yang melibatkan pemotongan atau pemahatan bahan-bahan alam. Kapak Papua memiliki karakteristik khas yang mencerminkan budaya dan kebutuhan penggunanya, dan mereka telah menjadi bagian integral dari warisan budaya suku-suku Papua.

Lihat Juga : Lagu Nasional Indonesia

Penutup

Berdasarkan informasi di atas dapat Anda ketahui, bahwa Papua memiliki pakaian adat yang bermacam-macam. Setiap suku di Papua juga memiliki ciri khas pakaian adatnya masing-masing, dan sering kali pakaian adat tersebut memiliki makna budaya dan spiritual yang dalam. Pakaian adat tersebut juga biasanya digunakan dalam berbagai upacara adat seperti pernikahan, upacara kematian, dan upacara adat lainnya. Bagi Anda yang ingin mengenal secara lebih dalam apa saja pakaian adat Papua, semoga informasi yang tersedia di atas dapat membantu Anda.

Apa saja fungsi aksesoris khas Papua?

Aksesoris khas Papua tidak hanya berfungsi sebagai perhiasan saja, tetapi juga memiliki makna budaya yang mendalam dan sering digunakan dalam upacara adat, ritual keagamaan, atau sebagai simbol status dalam masyarakat. Mereka mencerminkan kekayaan warisan budaya Papua yang beraneka ragam.

Apa nama lain dari pakaian adat Koteka?

Nama lain dari pakaian adat koteka adalah hilon, harim atau bobbe. Ketiganya merupakan nama sebutan warga lokal untuk pakaian adat koteka. Koteka sendiri yaitu pakaian adat Papua yang digunakan untuk menutupi bagian kemaluan pria.

Apa nama pakaian adat modern Papua?

Pakaian adat modern di Papua salah satunya yaitu bernama baju kani rumput. Baju kani rumput adalah pakaian yang terbuat dari daun sagu yang dikeringkan. Pakaian ini juga bisa digunakan oleh pria dan wanita.


Penulis : Adella Eka Ridwanti | Editor : Rudi Dian Arifin, Wahyu Setia Bintara

Adella Eka Ridwanti

Adella Eka Ridwanti adalah lulusan Ilmu Komunikasi 2022 yang berpengalaman dalam menulis konten kreatif dan digital marketing. Saat ini menjadi penulis di website Dianisa.com dan menjadi sosial media officer untuk perusahaan yang menawarkan jasa perjalanan tour luar negeri dan Umroh.

Discussion | 0 Comments

*Komentar Anda akan muncul setelah disetujui

  1. 10 Cara Mengatasi HP OPPO Lemot, Sering Hang, Macet

    Berikut penyebab dan beberapa tips mengatasi HP OPPO yang lemot, macet, lag yang dapat Anda simak…
  2. 415 Nada Dering Lucu, Aneh, Unik, TikTok, Lengkap dan Terbaru 2024

    Berikut kami bagikan sejumlah nada dering yang bisa Anda jadikan nada notifikasi smartphone!
  3. 62 Nada Dering Nokia Jadul Semua Tipe, Terlengkap 2024

    Berikut kami bagikan kumpulan nada dering Nokia jadul versi lama MP3 yang bisa kamu download dan…